"A Man can't make a mistake can't make anything"

Thursday, 23 August 2012

SEKILAS TENTANG PRINSIP PRINSIP BEDAH PLASTIK DAN REKONSTRUKSI


SEKILAS TENTANG BEDAH PLASTIK DAN REKONSTRUKSI
Operasi bidang bedah plastik, meskipun dianggap sebagai teknik yang berorientasi khusus, sebenarnya bidang pemecahan masalah.  seorang ahli bedah plastik memungkinkan dia untuk melihat masalah bedah dalam kacamata yang berbeda dan memilih dari berbagai pilihan untuk memecahkan masalah bedah.  bedah plastik dengan pelatihan yang luas, dan sebagian besar telah menyelesaikan residensi di bidang bedah umum,.
            Prinsip-prinsip dasar operasi plastik adalah analisis yang cermat dari masalah bedah, perencanaan yang cermat prosedur, teknik yang tepat, dan penanganan atraumatic jaringan. Perubahan, cakupan, dan transfer kulit dan jaringan terkait adalah prosedur yang paling umum dilakukan. Operasi plastik mungkin menangani penutupan luka bedah-luka terutama bandel seperti yang terjadi pasca radiasi atau buruk penyembuhan luka dalam pemindahan pasien immunocompromised-tumor kulit, perbaikan cedera jaringan lunak atau luka bakar, koreksi yang diakuisisi atau cacat bawaan dari payudara,
atau perbaikan cacat kosmetik. Operasi di kepala dan leher dan tangan bedah mungkin membutuhkan pelatihan khusus.      




  meningkatkan pengetahuan anatomi dan perkembangan teknik baru yang telah membawa perubahan penting dalam operasi plastik. Sekarang diketahui bahwa di banyak daerah pasokan darah kulit terutama berasal dari kapal yang timbul dari otot-otot yang mendasarinya dan pembuluh darah lebih besar daripada hanya perforantes dari kapal dari jaringan subkutan, seperti pemikiran sebelumnya. Satu-tahap transfer area besar kulit dan jaringan otot dapat dicapai jika gagang bunga aksial otot yang mendasari disertakan dalam transfer. Dengan menggunakan teknik bedah mikro, unit muskulokutaneus atau kombinasi dari tulang, otot, dan kulit dapat berhasil dipindahkan dan pembuluh dan saraf kurang dari 1 mm bisa diperbaiki. Free-flap ini disebut transplantasi adalah kemajuan besar dalam pengobatan cacat yang sebelumnya tak tersembuhkan atau diminta panjang atau multistaged prosedur. Lebih canggih pengetahuan pasokan darah ke kulit telah memperkenalkan konsep flaps perforator dimana satu kapal perforantes diidentifikasi yang mungkin menyediakan segmen besar atasnya kulit. Demikian pula, konsep arteri neurocutaneous dan penutup telah melahirkan desain wilayah flap tambahan seperti flapsural yang disebut ditungkai bawah.    

            Ahli bedah plastik, sebagai anggota tim bedah kraniofasial, mampu secara dramatis meningkatkan tampilan dan fungsi anak-anak dengan cacat bawaan parah. Anak-anak kecerdasan normal yang sebelumnya telah tersisih sosial kini dapat memimpin relatif hidup normal. Peningkatan pemahaman pertumbuhan wajah dan perkembangan abnormal dan teknik diagnostik seperti CT scan, MRI, dan pencitraan bantuan komputer tiga dimensi memungkinkan ahli bedah rekonstruktif untuk mengembangkan strategi yang kompleks untuk renovasi kraniofasial kerangka cacat. Ini mungkin melibatkan renovasi atau reposisi sebagian atau seluruh kubah tengkorak, orbit, wajah pertengahan, dan mandibula. Ini kompleks dan pada waktu rekonstruksi yang tangguh, yang dilakukan dengan menggerakkan kedua unit dan menambahkan cangkokan tulang dari ileum,baru-baru ini agak disederhanakan dengan memperkenalkan metode miniplate fiksasi serta pengganti tulang yang dapat berfungsi sebagai perancah pada tulang yang normal bisa tumbuh kembali.    
            Kemajuan penting dalam operasi baru-baru ini telah kraniofasial pengenalan osteogenesis gangguan, yang meminjam dari prinsip Ilizarov gangguan di mana satu membuat luka di tulang kortikal dan kemudian menerapkan alat pengalih perhatian sehingga dalam jumlah yang diukur (biasanya 1 mm per hari) tulang diangkut untuk menjembatani kesenjangan. Dalam operasi kraniofasial lebih sering dibawa ke beruang untuk memperbesar atau menyebabkan pertumbuhan berlebih dari daerah seperti mandibula terbelakang.     
            Tambahan daerah keterlibatan dari dokter bedah plastik memerlukan allotransplantation, terutama dengan meningkatnya jumlah allotransplants ekstremitas klinis, yang sayangnya saat ini masih memerlukan imunosupresi. Diharapkan bahwa beberapa hari immunotolerance akan menjadi kenyataan, sehingga memungkinkan transplantasi organ yang tidak penting.      
            Jaringan rekayasa tulang, tulang rawan, saraf dan merupakan daerah penelitian yang sedang berlangsung untuk ahli bedah plastik. Meskipun hasil yang menggembirakan eksperimental telah dilaporkan di daerah anatomis sulit untuk merekonstruksi seperti telinga eksternal,ada belum ada aplikasi klinis.   
            Janin operasi-daerah yang dipelopori oleh sejumlah ahli bedah plastik-tampaknya berada dalam tahap diam, terutama karena kemajuan dalam pengobatan celah bibir dan langit-langit sumbing pada bayi baru lahir.  
 I.Grafts & flaps.      
Skin grafts.   
            Sebuah graft epidermis kulit melepaskan dan jumlah bervariasi dermis dari pembuluh darah di daerah donor dan ditempatkan di tempat tidur baru suplai darah dari dasar luka, atau daerah penerima. Meskipun teknik ini relatif sederhana untuk melakukan dan umumnya dapat diandalkan, pertimbangan yang pasti tentang wilayah donor dan kecukupan daerah penerima adalah penting. Pencangkokan kulit merupakan cara yang cepat efektif untuk menutup luka jika vascularity memadai, infeksi tidak hadir, dan hemostasis terjamin. Warna cocok, kontur, ketahanan gratifikasi tersebut,dan donor morbiditas harus dipertimbangkan.   
Jenis grafts kulit       
            Kulit cangkokan dapat berupa split-ketebalan atau penuh ketebalan graft . Setiap jenis memiliki kelebihan dan kekurangan dan ditandai atau kontraindikasi untuk berbagai jenis luka.           
A.Split-Tebal grafts.
            Split-ketebalan tipis cangkokan (,01-0,015 inci) menjadi vascularized lebih cepat dan lebih terpercaya bertahan transplantasi. Hal ini penting dalam penyambungan pada situs penerima kurang dari ideal, seperti luka yang terkontaminasi, membakar permukaan, dan permukaan vascularized buruk (misalnya, situs disinari). Keuntungan kedua adalah bahwa situs donor menyembuhkan lebih cepat dan dapat digunakan kembali dalam waktu relatif singkat (7-10hari)dalam kasus-kasus penting seperti luka bakar utama.        
            Secara umum, Namun, kelemahan dari cangkokan split-ketebalan tipis lebih besar daripada keuntungan. grafts Tipis pameran tingkat tertinggi kontraksi postgraft, menawarkan paling sedikit perlawanan ke permukaan trauma, dan paling tidak seperti kulit normal di tekstur, kekenyalan, pola pori, pertumbuhan rambut, dan karakteristik lain. Oleh karena itu, mereka biasanya estetis tidak dapat diterima. 
            Tebal kulit grafts split-tebal (> 0,015 inci) kontrak kurang, lebih tahan terhadap permukaan trauma, dan lebih mirip dengan kulit normal daripada ketebalan tipis split-cangkokan. Mereka juga estetis lebih dapat diterima, tetapi tidak diterima sebagai cangkokan ketebalan penuh.  
            Kelemahan dari cangkokan split-ketebalan tebal relatif sedikit namun dapat signifikan. Mereka tidak mudah vascularized dari cangkokan tipis dan dengan demikian menghasilkan lebih sedikit berhasil dilakukan ketika digunakan pada permukaan yang kurang dari ideal. situs donor mereka lebih lambat untuk menyembuhkan (membutuhkan 10-18 hari) dan sembuh dengan jaringan parut lebih dari situs donor untuk transplantasi tipis faktor-split-ketebalan yang dapat mencegah penggunaan kembali daerah tersebut.grafts menyatu biasanya tipis atau intermediate split-ketebalan cangkokan yang telah bergulir di bawah mesin pemotong khusus untuk menciptakan pola mesh. Meskipun cangkokan dengan perforasi ini dapat diperluas dari satu dan satu-setengah sampai sembilan kali ukuran aslinya, ekspansi ke satu dan satu-setengah kali ukuran unmeshed adalah yang paling berguna. grafts menyatu adalah menguntungkan karena mereka dapat ditempatkan pada sebuah tempat tidur, tidak beraturan mungkin terkontaminasi luka dan biasanya akan mengambil. Juga, komplikasi hemostasis lebih sedikit, karena darah dan serum memancarkan melalui pola mesh. Kerugiannya, penampilan miskin berikut penyembuhan (menyembunyikan kulit buaya).         
            Donor untuk grafts split-tebal menyembuhkan secara spontan oleh epithelialization. Selama proses ini, sel-sel epitel dari kelenjar keringat, kelenjar sebasea, atau akar rambut berkembang ke atas dan tersebar di seluruh permukaan luka. Jika tiga struktur yang tidak hadir, epithelialization tidak akan terjadi.     
B.Full-Tebal grafts   
            Kendali-ketebalan cangkokan kulit meliputi epidermis dan dermis. Mereka yang paling estetis diinginkan dari cangkokan bebas karena mereka termasuk jumlah tertinggi elemen tambahan kulit, mengalami paling sedikit contracture, dan memiliki kemampuan lebih besar untuk menghadapi trauma. Ada beberapa faktor yang membatasi penggunaan grafts ketebalan penuh. Karena tidak ada unsur epidermis tetap menghasilkan epithelialization di situs donor, harus ditutup terutama, dan bekas luka akan hasil. Ukuran dan jumlah situs yang tersedia donor karena itu terbatas. Selain itu, kondisi lokasi penerima harus optimal dalam rangka untuk transplantasi untuk sukses.           
            Daerah kulit yang tipis adalah donor terbaik untuk grafts penuh-tebal (misalnya, kelopak mata dan kulit, postauricular supraclavicula, daerah antecubital, inguinal, dan alat kelamin). Submammary dan kulit subgluteal lebih tebal tapi memungkinkan kamuflase dari daerah bekas luka donor. Dalam cangkokan lebih tebal dari sekitar 0,015 inci, hasil transplantasi sering gagal kecuali dimuka,dimana vascularity begitu baik.           
C.Komposisi grafts  
            Sebuah graft komposit juga cangkok gratis yang harus membangun kembali pasokan darah pada penerima.Ini terdiri dari beberapa jaringan  termasuk kulit, jaringan subkutan, tulang rawan, atau jaringan lain.Cangkokan lemak dermal, cangkokan  rambut, dan kulit dan cangkokan tulang rawan dari telinga jatuh dalam kategori ini. Jelas, cangkokan komposit harus kecil atau paling tidak relatif tipis dan akan memerlukan vascularity sangat baik. Cangkokan ini umumnya digunakan diwajah.           
D.Budidaya grafts epitel dan dermal.        
            Sel epitel yang pertama di in vitro dan dibuat untuk menyatu ke dalam lembaran yang dapat digunakan untuk menutup luka yang tebal. Meskipun budidaya epitel ini digunakan dalam perawatan luka bakar, hasilnya tidak memuaskan karena lipatan tersebut sangat rapuh dan tidak memuaskan. Baru-baru ini, sukses telah diperoleh dengan dermis buatan yang ketika ditempatkan di tempat tepat yang akan revascularize dan kemudian dapat dilindungi oleh cangkok split-tebal kulit yang sangat tipis (0,05 cm). Buatan dermis ini semakin banyak digunakan dalam pengobatan luka bakar. Modifikasi dari konsep ini juga telah diterapkan pada perawatan ulkus kronis, terutama di kaki. Dermis tiruan yang terbuat dari kolagen matriks dan  tidak antigenicity.        
Mendapatkan skin grafts.   
            Instrumen yang digunakan untuk memperoleh cangkokan kulit termasuk pisau cukur, pisau pencangkokan kulit (Blair, Ferris Smith, Humby, Goulian), manual drum dermatom (Padgett, Reese), dan dermatom listrik atau bertenaga udara (Brown, Padgett, Hall). Dermatom listrik dan udara adalah yang paling banyak digunakan karena kehandalan dan kemudahan operasi. Seorang ahli bedah, bahkan dengan hanya pengalaman yang terbatas, dapat memperoleh lembar cangkok kulit split-tebal,menggunakan dermatom listrik.         
Area Para Penerima Cangkok Kulit   
            Untuk menjamin kelangsungan hidup gratifikasi tersebut, harus ada (1) cukup vascularity  penerima, (2) lengkap kontak antara graft dan tempat cangkokan, (3) cukup immobilisasi unit  tempatgraft,dan(4) relative sedikit bakteri didaerah penerima.     
            Sejak kelangsungan hidup gratifikasi tersebut tergantung pada tingkat pertumbuhan tunas kapiler ke permukaan bawah gratifikasi tersebut, area vascularity penerima sangat penting. Avascular permukaan yang tidak akan menerima cangkokan umumnya adalah radiasi jaringan dengan kerusakan parah, tempat cangkok bekas luka maag kronis, tulang atau tulang rawan dari periosteum atau perichondrium, dan tendon atau saraf tanpa paratenon atau perineurium. Untuk permukaan ini, tempat cangkokan mampu memproduksi tunas kapiler , dalam beberapa kasus, eksisi kekurangan tempat cangkokan ke jaringan sehat adalah mungkin. Semua jaringan granulasi yang tidak sehat harus dihilangkan, karena jumlah bakteri dalam jaringan granulasi sering sangat tinggi. Jika tulang terkena, dapat decorticated ke tulang cancellous sehat dengan menggunakan pahat atau duri power-driven, dan ketebalan graft split-kulit menyatu dapat diterapkan. Jika tempat cangkok vaskular yang memadai tidak dapat disediakan atau jika kehadiran struktur penting seperti tendon atau saraf menghalangi debridemen lebih lanjut, kulit atau otot penutup umumnya diindikasikan untuk menutup.     
            Inadekuat antara kontak graft dan penerima dapat disebabkan oleh pengumpulan darah, serum, atau cairan bening di tempat tidur, pembentukan nanah antara graft dan tempat graft,atau gerakan dari graft ditempat .        
            Setelah gratifikasi tersebut telah diterapkan secara langsung ke permukaan penerima yang disiapkan, hal itu mungkin atau mungkin tidak dijahit di tempat dan mungkin atau mungkin tidak tertutup. Setiap kali hasil estetika maksimum yang diinginkan, gratifikasi tersebut harus dipotong tepat agar sesuai dengan daerah penerima dan tepat ke posisi dijahit tanpa tumpang tindih dari ujung. Sangat besar atau tebal-tebal split cangkokan dan cangkokan ketebalan biasanya tidak akan bertahan hidup tanpa tekanan. Di daerah seperti dahi, kulit kepala dan kaki, imobilisasi yang cukup dan tekanan dapat disediakan oleh perban melingkar. Tie-dressing tekanan atas stent yang dianjurkan untuk area wajah, di mana tekanan tetap tidak dapat disediakan oleh perban sampul sederhana, atau daerah di mana gerakan tidak dapat dihindari, seperti leher anterior, di mana menelan menyebabkan gerakan konstan, dan daerah kontur tidak teratur , seperti aksila. Ujung jahitan fiksasi dibiarkan panjang dan diikat selama bolus fluffs kasa, kapas, spons, atau bahan yang cocok lainnya.       
            Grafts diterapkan secara fresh atau permukaan umumnya relatif bersih dijahit atau stapler ke tempatnya dan berpakaian dengan tekanan. Lapisan tunggal kasa lembab atau fine-mesh nonadherent diterapkan langsung di atas gratifikasi tersebut. Segera ditempatkan di atas ini adalah beberapa ketebalan kasa datar dipotong dalam pola yang tepat dari gratifikasi tersebut. Di atas ini ditempatkan penutup kering besar dari fluffs kasa, kapas, spons, atau bahan lainnya. Tekanan ini kemudian diaplikasikan dengan perban sampul, pita perekat, atau stent tekanan overdressing.Dalam banyak kasus, hal ini diperbolehkan-dan kadang-kadang bahkan lebih-untuk meninggalkan sebuah situs cangkok kulit terbuka tanpa dressing. Hal ini terutama berlaku pada  luka yang sedikit terinfeksi, dimana grafts cenderung menyatu dengan nanah yang diproduksi oleh luka. Luka ini paling baik ditangani dengan cangkokan menyatu, sehingga membentuk cairan antara graft dan tempat luka graft dapat memancarkan dan dihapus tanpa mengganggu gratifikasi tersebut. Pengobatan ini juga dapat digunakan untuk luka noninfected yang menghasilkan jumlah serosa yang tidak biasa atau limfatik drainase, seperti yang terjadi berikut pembedahan radikal pangkal paha. 
            Pada pasien yang sakit parah, seperti pada luka bakar, di mana waktu dibius harus disimpan ke minimum, lembaran besar cangkokan kulit split-ketebalan menyatu dengan cepat tapi tidak dijahit.Kulit dapat digunakan untuk memperbaiki gratifikasi tersebut dengan cepat. Grafts tidak perlu dressing jika daerah kecil, tetapi jika daerah ini besar atau melingkar harus diterapkan. grafts menyatu umumnya 24-48 jam untuk mencegah kekeringan, karena penghalang kulit sebagian terganggu.Adhesives biologis,fibrin menempel autologus tertentu,dan digunakan untuk melumpuhkan cangkokan kulit. Hal ini sangat berguna di wajah atau tangan, atau kawasan sulit atau rumit.         
dressing skin graft dapat dibiarkan selama 5-7 hari setelah penyambungan jika luka cangkokan  bebas dari infeksi, jika hemostasis diperoleh, jika fluida koleksi tidak diharapkan, dan jika immobilisasi adalah cukup. Jika salah satu dari kondisi-kondisi ini tidak terpenuhi,  harus diubah dalam waktu 24-48 jam dan gratifikasi tersebut diperiksa. Jika terdapat darah, serum, atau cairan bernanah, maka harus dievakuasi-biasanya dengan membuat sayatan kecil melalui graft dengan pisau pisau bedah dan memberi tekanan dengan kapas aplikator berujung. Tekanan dressing kemudian diterapkan kembali dan diubah setiap hari sehingga graft dapat diperiksa dan dinyatakan sebagai fluida yang dikumpulkan.   
 Area Donor Skin Graft.                             
            Daerah donor yang ideal akan memberikan kemiripan cangkok dengan kulit sekitar area yang akan dicangkokkan.Kulit sangat bervariasi dari satu daerah ke daerah lain berupa warna, ketebalan kualitas tekstur bantalan rambut.Daerah donor yang ideal (seperti kulit kelopak mata untuk mengganti kulit yang kehilangn dari kelopak mata atas berlawanan) biasanya tidak ditemukan . Namun, ada prinsip-prinsip tertentu yang harus diikuti dalam memilih daerah donor.
A.Kecocokan Warna           
            Secara umum, kemungkinan warna terbaik didapat bila daerah donor terletak dekat dengan daerah penerima.Kecocokan warna dan tekstur cangkok wajah akan lebih baik jika cangkokan diperoleh dari atas wilayah klavikula. Namun, jumlah kulit diperoleh dari daerah supraclavicula terbatas. Jika cangkokan yang lebih besar untuk wajah diperlukan, daerah dada subclavicular segera akan memberikan warna yang lebih baik cocok dibandingkan dengan daerah pada batang yang lebih rendah atau pantat dan paha. Saat ini daerah yang lebih jauh digunakan, cangkokan biasanya akan lebih ringan dalam warna dari kulit wajah yang putih. Pada orang dengan kulit gelap, hiperpigmentasi terjadi, menghasilkan graft yang jauh lebih gelap dari kulit wajah sekitarnya.       
B.Ketebalan dari Cangkok dan Daerah Penyembuhan Donor.             
            Daerah donor dari graft split tebal sembuh dengan epithelialization dari elemen epitel yang tersisa di tempat graft donor. Kemampuan daerah donor untuk menyembuhkan dan kecepatan yang tidak tergantung pada jumlah elemen-elemen ini. Daerah donor untuk grafts  yang sangat tipis akan sembuh dalam 7-10 hari, sedangkan daerah donor untuk transplantasi menengah-tebal mungkin memerlukan 10-18 hari dan mereka untuk grafts tebal 18-21 hari atau lebih lama.          
            Karena ada variasi anatomi normal dalam ketebalan kulit, daerah donor untuk grafts tebal harus dipilih dengan potensi untuk penyembuhan dan harus terbatas pada daerah di tubuh di mana kulit yang tebal. Bayi,orang dewasa yang lemah, dan orang tua memiliki kulit yang lebih tipis dibandingkan orang dewasa muda yang sehat. Cangkokan yang akan dibagi-ketebalan di dewasa normal mungkin full-thickness pada pasien, menghasilkan daerah donor yang telah kehilangan unsur-unsur yang diperlukan untuk penyembuhan epitel.       
C.Pengelolaan Daerah Donor.        
            Daerah donor sendiri dapat dianggap sebagai luka terbuka yang bersih yang akan sembuh secara spontan. Setelah hemostasis awal, luka itu akan terus menghasilkan cairan serum selama 1-4 hari, tergantung pada ketebalan kulit diambil. Serum harus dikumpulkan dan penyembuhan luka harus yang bersih sehingga dapat melanjutkan pada tingkat maksimal. Luka harus dirawat seperti salah satu yang dijelaskan diatas  untuk luka terbuka bersih.            Metode yang lebih umum adalah teknik terbuka (kering). Daerah donor ditutup dengan mesh porous steril-halus atau kain kasa nonadherent. Setelah 24 jam, kasa kering berubah tetapi kasa nonadherent tersisa pada luka dan terkena udara, lampu panas, atau hair dryer. Keropeng akan terbentuk pada kasa dan akan terlepas dari tepi setelah epithelialization di bawahnya. Metode ini memiliki keuntungan dari perawatan sekali luka kering.                          Metode kedua adalah teknik tertutup (basah). Studi telah menunjukkan bahwa tingkat epithelialization metingkat di lingkungan lembab. Berbeda dengan teknik kering, nyeri dapat dikurangi atau hampir dieliminasi. dressing kasa lembab-ke-lembab yang membutuhkan pembasahan telah digantikan oleh bahan sintetis yang lebih baru. Sebuah membran gas-permeabel (OpSite) yang melekat pada kulit di sekitarnya membuat melepuh buatan atas luka. Kadang-kadang ada penghancuran dalam pelindung yang menutupi kebocoran serum yang dikumpulkan di bawah membran. Hal ini meningkatkan risiko infeksi, terutama di zona terkontaminasi. Dressing higroskopik terbaru menyerap dan mempertahankan beratnya walaupun di dalam air. Mereka permeabel terhadap oksigen dan tahan terhadap bakteri. Infeksi masih menjadi perhatian,karena luka eksposur  selama penyembuhan.         
Flaps
            Istilah "penutup" mengacu pada jaringan yang digunakan untuk rekonstruksi atau menutup luka yang menyimpan sebagian atau seluruh suplai darah aslinya setelah jaringan telah diangkat dan dipindahkan ke lokasi baru. Bagian itu masih terhubung melalui penyediaan darah yang masuk dan keluar yang disebut sebagai dasar flap atau pedicle. Dengan flaps kulit setempat, bagian kulit dan jaringan subkutan yang dibangkitkan dari satu daerah dan pindah ke daerah di dekatnya,dengan dasar sisa terpasang dilokasi aslinya.     
            Flaps dapat diklasifikasikan menurut pola suplai darah ke kulit ke dalam pola acak atau aksial. Flaps lebih lanjut dapat diklasifikasikan menurut isi jaringan mereka ke dalam otot, muskulokutaneus,fasciocutaneous,dan lain-lain.    
Flaps Pola Acak       
            Flaps pola acak terdiri dari kulit dan jaringan subkutan yang dipotong dari setiap area tubuh dalam orientasi apapun, tanpa pola yang berbeda atau hubungan tertentu dengan pasokan darah kulit tutupnya. Flaps tersebut menerima suplai darah dari pembuluh dalam jaringan subdermal. Meskipun sering digunakan, ini adalah jenis flap paling handal, dan kecuali ketika memotong dari kulit wajah dan kulit kepala rasio panjang / lebar tidak melebihi 1,5:1 dapat dengan aman. Penggunaannya harus diminimalkan. Saat ini, dalam upaya rekonstruksi, seseorang harus menggunakan kehandalan flap dengan mengetahui dan memprediksi pasokan darah.         
Flaps Pola Aksial      
            Flap pola aksial memiliki sistem yang jelas arteriovenosa yang berjalan sepanjang sumbu axial. Karena suplai vaskular yang baik, dapat dibuat perbandingan panjang dengan lebar. Terutama antara flaps aksial adalah deltopektoralis dan penutup dahi, yang didasarkan pada perforantes cabang dari a.mamae internal dan supraorbital dan supratroklearis atau pembuluh darah temporal superfisial,secara masing-masing.Flaps aksial lainnya flap selangkangan, berdasarkan arteri iliaka sirkumfleksa; flaps dorsalis pedis; flaps lengan radial; flaps scapular; flap lateral lengan atas;dan flaps berbagai kulit kepala.    
Flaps Otot & muskulokutaneus.                 
            Flaps muskulokutaneus terdiri dari kulit dan otot yang mendasarinya, yang mungkin dapat tercover hanya dengan sekali operasi. Penggunaan unit muskulokutaneus telah dikembangkan sebagai dokter bedah  yang telah mendapatkan pengetahuan lebih tentang cara di mana darah diberikan untuk kulit. Teknik ini telah merevolusi bedah rekonstruksi.
            Pembuluh darah pleksus subdermal yang berasal dari flaps kulit suplai darah mereka ditambah atau langsung diberikan di banyak daerah dengan pembuluh darah besar perforantes timbul dari otot-otot yang mendasarinya. Banyak otot menerima suplai darah mereka dari pembuluh darah sumbu tunggal, dengan hanya kontribusi kecil dari sumber lain (Gambar 44-3). Kulit di atas otot-otot ini dapat benar-benar terbatas dan diangkat dalam kontinuitas dengan otot yang mendasari hingga pembuluh darah nya pedicle. Jika pedicle pembuluh darah yang diawetkan, unit dapat dipindahkan dalam busur lebar ke daerah yang jauh dari tubuh, sementara aliran darah normal atau dekat normal dilanjutkan ke kulit serta otot. Daerah donor dari beberapa flaps seperti itu sering tertutup primarily.        
            Pengetahuan tentang anatomi otot dan saraf dan suplai darah yang diperlukan untuk mendesain keberhasilan muskulokutaneus flaps. Meskipun hampir semua otot rangka dapat digunakan,ototdengan pedicle arteri yang dominan dan pembuluh darah perforantes untuk kulit yang paling berguna.Selain itu, flaps muskulokutaneus membersihkan daerah penerima yang terkontaminasi bakteri lebih baik dari flaps kulit . Ini sebabnya flaps otot adalah pilihan terbaik untuk cakupan luka yang disebabkan oleh radiasi atau osteomielitis atau mereka yang memiliki probabilitas tinggi infeksi.Otot-otot yang paling sering digunakan pada flaps muskulokutaneus adalah m. latisimus dorsi, pectoralis mayor, tensor latae fasciae, rektus femoris, rektus abdominis, muscle, temporalis, serratus anterior, gluteus maximus, gracilis, dan otot gastrocnemius.   
A.Latissimus dorsi    
            Unit muskulokutaneus latissimus dorsi diperdarahi oleh pembuluh darah thoracodorsal. Penggunaan unit ini telah diterapkan secara luas dalam rekonstruksi satu tahap payudara berikut radikal mastektomi atau modified mastektomi (lihat otot rektus abdominis di bawah). Seluruh otot dorsi latissimus dapat dilepaskan dari tempatnya dan ditransposisikan ke dada anterior. Sebuah daerah kulit juga dapat dimasukkan dalam pusat otot untuk mengembalikan kulit yang hilang di dinding anterior dada. Perbaikan pada teknik menggunakan otot hanya cukup untuk membawa kulit, sehingga membuat sebagian utuh baik innervated, otot fungsional. Unit ini juga berguna untuk cakupan cacat pada dada anterior, bahu, kepala dan leher, dan aksila dan bahkan untuk pemulihan fleksi siku. Ini adalah otot populer untuk transfer jaringan bebas karena panjang dan relatif besar dan pedicle pembuluh darah yang dapat diandalkan.          
B.Pectoralis Mayor  
            Unit pectoralis muskulokutaneus utama memperoleh pasokan vaskular dari sumbu thoracoacromial a. subklavia hanya medial ke perbatasan medial pectoralis minor. Ini berasal dari dua suplai darah yaitu perforator interkostalis medial percabangan dari arteri mamae internal. Seluruh unit dapat ditransposisikan medial, terutama setelah disinsertion dari humerus, untuk menutupi cacat dari sternum, leher, dan wajah yang lebih rendah. Juga, sebuah permukaan kulit dapat diluar dada dan dibuat untuk intraoral akibat eksisi kanker.
C.Trapezius
            Unit muskulokutaneus trapezius, berdasarkan cabang turun dari arteri servikal, ini berguna untuk menutupi cacat di leher, wajah, dan kulit kepala. Ketika skeletonized sebagai sebuah permukaan, flap akan mencapai bagian atas kepala. Bila digunakan conjunction diseksi leher, arteri servikal transversa harus dilindungi. Fungsional elevasi bahu dapat dicapai dengan cara selektif dalam memilih tranversal,superior serat otot.        
D.Temporalis
            Otot temporalis memanjang dari temporal ke prosesus koronoid  dari mandibula. Hal ini diberikan oleh sistem temporal dalam dan superficial. Hal ini umumnya digunakan untuk mengisi cacat orbital. Namun, hal itu dapat menutupi tengkorak , maksilaris, daerah palatal dan  faring. 
E.Tensor Fasciae Latae                   
            Tensor musculofascial fasciae latae disuplai oleh arteri femoral lateral sirkumfleksa, sebuah cabang dari femoris profunda. Ini memiliki luas busur anterior dan posterior rotasi. Hal ini ditinggikan dengan fasia lata sehingga dapat digunakan untuk merekonstruksi dinding perut bagian bawah. Telah digunakan untuk menutupi cacat berikut eksisi luka osteoradionecrotic dari pubis atau pangkal paha. Itu juga merupakan metode pilihan untuk ulkus tekanan trochanterica yang besar.       
F.Muskulus Rektus Femoris           
            Rektus femoris, sebuah flap lebih kuat daripada latae fasciae tensor dengan rotasi busur pendek, telah menggantikan yang terakhir untuk rekonstruksi dinding perut bagian bawah dan cakupan untuk ulkus postradiation di pubis dan pangkal paha. Ia memiliki suplai darah ganda: cabang otot dari femoris profunda dan cabang aksial dari arteri femoralis superfisialis pada kulit dan fasia atasnya.     
G.Muskulus Rektus Abdominis      
            Rektus abdominis disuplai oleh pembuluh darah dalam epigastrika superior dan inferior yang berjalan di permukaan bawah otot dan beranastomosis dengan pembuluh darh interkostalis segmentally diatur untuk membentuk arcade epigastrika. Pembuluh darah ini mengirim perforantes cabang di seluruh panjang otot, perforantes selubung rektus anterior dan memasok kulit di atasnya. Tranversa rectus abdominis myocutaneus flap,didasari dari epigastrika superior dan termasuk kulit infraumbilical, telah menjadi metode pilihan untuk rekonstruksi jaringan payudara autologus. Dalam situasi cacat ditandai seperti mastektomi radikal yang terkait dengan terapi radiasi atau pembedahan perut sebelumnya, rekonstruksi payudara dapat dicapai baik dengan kulit dan jaringan adiposa infraumbilical berdasarkan kedua otot rektus. Superior ini berdasarkan rektus abdominis flap muskulokutaneus melibatkan sebuah Abdominoplasty serta rekonstruksi payudara. Ini adalah operasi teknis menuntut tetapi memberikan hasil yang sangat memuaskan. Bila berdasarkan pembuluh darah epigastrika inferior dalam dan menggunakan kulit supraumbilical ("flag" flap), flap dapat mencakup cacat dinding perut,panggul dan  paha.                  
H.Gluteus Maximus
            Gluteus maximus berguna sebagai otot atau unit muskulokutaneus untuk luka atau pressure sore yang mencakup trauma atas sakrum dan iskium. otot ini memiliki suplai darah ganda dari arteri glutealis superior dan inferior ke masing-masing belahan otot. Pada pasien rawat jalan, disarankan untuk melakukan operasi fungsi-melestarikan dengan memajukan otot medial dan penyisipan yang lateral.  
I.Gracilis
            Otot gracilis menerima suplai darah yang dominan proksimal dari arteri femoralis sirkumfleksa medial. Its busur rotasi membuat sumber yang sangat baik untuk pressure sore cakupan iskia dan rekonstruksi vagina. menggunakan terkini lainnya termasuk transportasi dari otot saja untuk perbaikan dari sinus persisten berikut reseksi perineal abdomen-perineal.
J.Gastrocnemius
            Unit muskulokutaneus gastrocnemius didasarkandari otot medial atau lateral . Setiap otot disuplai oleh arteri sural, sebuah cabang dari arteri poplitea yang masuk pada otot proksimal ketiga yang paling dekat asalnya. Flap ini sangat berguna untuk menutupi cacat dari lutut dan tibia anterior proksimal. Cakupan tulang terbuka di tengah dan kaki yang lebih rendah, dimana unit ini tidak dapat dijangkau, dapat dicapai dengan menggunakan flaps otot lokal seperti soleus. Kompleks tulang dan cedera jaringan lunak dari tengah dan tungkai bawah paling baik ditangani dengan flaps otot bebas.        
 II.Pinsip Perawatan Luka  
            Ada banyak jenis luka dan banyak faktor yang harus dipertimbangkan saat pilihan cakupan prosedur dibuat. Jenis dan warna kulit, kelenjar asosiasi, dan karakteristik-bantalan rambut harus dipertimbangkan. Avascular tempat luka, seperti tulang, tulang rawan, atau tendon, tidak akan menerima cangkokan kulit kecuali perichondrium periosteum atau paratenon (respectively) bisa. Daerah lain dengan vascularity yang kurang adalah joint sendi, jaringan radiasi yang rusak, dan jaringan bekas luka berat. Terkena atau implanted materi alloplastic tidak dapat digunakan sebagai tempat cangkok. Daerah tersebut harus ditutupi dengan jaringan yang terpasang pada suplai darah sendiri. Flaps kulit dapat digunakan tetapi kadang-kadang tidak memadai karena pasokan darah rapuh dan lapisan lemak subkutan bahkan kurang vaskularisasi dan tidak dapat melampirkan ke permukaan avascular mendasarinya. Otot atau flaps muskulokutaneus umumnya diperlukan untuk daerah avascular
            Cakupan jaringan mungkin perlu memiliki curah lebih dari jaringan yang asli. Bidang-bidang seperti permukaan tulang dan prominences, permukaan menahan beban, padat daerah bekas luka, dan daerah tekanan potensi kerusakan mungkin memerlukan tebal meliputi, tahan lama. Sekali lagi, kulit atau kulit cangkokan flaps mungkin tidak dengan ketebalan memadai meskipun mereka dapat bertahan hidup dan menutupi luka. flaps muskulokutaneus lebih sukses. Bulkiness mungkin tidak diinginkan dalam bidang-bidang seperti kulit kepala, wajah, leher, atau tangan. Cacat di daerah-daerah yang karena alasan lain memerlukan flap muskulokutaneus untuk cakupan mungkin perlu debulked dalam prosedur sekunder. flaps kulit atau bebas aksial aksial pola flaps mungkin pilihan yang lebih baik dari pada flaps muskulokutaneus di beberapa daerah.         
            Kontraksi dimulai selama fase proliferasi penyembuhan dan terus gelar besar dalam luka hanya ditutupi oleh cangkokan kulit split-tebal. Daerah dicangkokkan mungkin menyusut hingga 50% dari ukuran aslinya, dan baik graft dan jaringan di sekitarnya dapat menjadi terdistorsi. Splinting daerah tersebut untuk 10 hari atau lebih baik dapat mengubah kontraksi. Kendali-ketebalan graft dermis kulit kaya, yang melekat ke tempat tidur luka segar akan sangat mengurangi kontraksi dan penutup kulit akan menghilangkan sama sekali. Dalam sebuah lubang atau lorong berbentuk tabung, seperti saluran napas hidung, faring, kerongkongan, atau vagina, tidak adanya kontraksi adalah kritis.    
            Pengaruh atrofi dan gravitasi juga harus dipertimbangkan ketika teknik cakupan dipilih. Sebuah denervated akan atrofi otot hingga 60% dari ukuran regulernya. Jaringan otot di flap muskulokutaneus akan atrofi bahkan ketika saraf ke otot di preserved pada pedicle, karena ketegangan otot fungsional ini umumnya tidak dipulihkan. Gravitasi akan menyebabkan kendur dari setiap jaringan yang tidak memiliki cukup plastisitas atau otot dinamika untuk melawan tarikan gravitasi.Rekonstruksi diwajah sering cenderung merosot.
            Luka berisiko atau dikenal memiliki kontaminasi bakteri jenis tertentu juga memerlukan cakupan (misalnya, luka tekanan, cacat ekstremitas bawah, dan luka akibat insisi dan drainase abses). Jika daerah dapat dicangkokkan kulit, menyatu split-ketebalan cangkokan yang paling efektif, karena eksudat bakteri tidak akan mengumpulkan bawah ini cangkokan. flaps muskulokutaneus berhubungan dengan bakteri sisa lebih sedikit dari waktu ke waktu dibandingkan flaps pola acak kulit. Hal ini mungkin disebabkan oleh vascularity jauh lebih baik dari flaps muskulokutaneus.      
            Luka terkontaminasi atau luka yang memancarkan sejumlah besar cairan dapat ditangani oleh dressing luka-tekanan negatif. Ini memerlukan aplikasi dari bahan spons-seperti terhubung ke perangkat hisap yang menyimpan luka kering karena suctions eksudat dan dapat mempercepat proses contracture luka.        
            Luka terkait dengan luka di dekatnya yang mungkin akan memerlukan pembedahan lebih lanjut (misalnya, cedera tendon atau saraf) harus ditutup dengan flaps, karena flaps bisa gores atau dirusak untuk memungkinkan untuk operasi tambahan. Kulit cangkokan tidak memiliki vascularity cukup untuk memungkinkan prosedur tersebut.           
Pemilihan Penutupan          
            Tabel 44-2 menunjukkan beberapa indikasi untuk pilihan cakupan dalam berbagai jenis luka.
Table 44-2. Indications for various types of tissue coverage.
Type of Wound
Type of Coverage

Reason for Choice
Mildly (< 100000) infected wounds (including burns)

Thin split-thickness or meshed

Difficulty in obtaining successful take of thicker grafts. Donor sites may be reused sooner.

Significantly (> 100000) infected wounds (osteomyelitis)

Thin split-thickness or meshed skin grafts or muscle or musculocutaneous flaps

Rich muscle vascular supply can sterilize an infected wound.

Wounds with poorly vascularized surfaces

Thin split-thickness skin grafts or flaps

Difficulty in obtaining successful take of thicker grafts. Flap with intrinsic blood supply may be required.

Small facial defects

Full-thickness skin graft or local flap

Produces best aesthetic result.

Large facial defects

Thick split-thickness skin grafts or flaps

Cannot use full-thickness graft, because of limited size of donor sites.
Full-thickness eyelid loss

Local flap or composite graft

Repair requires more than one tissue element.

Deep loss of nasal tip

Local flap or composite graft

Repair requires thicker tissue than present in split- or full-thickness grafts.

Avulsive wounds with exposed tendons and nerves

Flap

Requires thick protective coverage without graft adherence to tendons and nerves.

Exposed cortical bone or cartilage

Skin or muscle flap

Free grafts will not survive on avascular recipient site.

Wounds resulting from radiation burns

Muscle or musculocutaneous flap

Free grafts will not survive on avascular recipient site. Damaged tissue extends deeper than may be apparent

Elevation & Transposisi Flaps        
            Pertimbangan tambahan bedah rekonstruksi melibatkan teknik mengangkat dan transposing flaps. Untuk flaps kulit acak, pertimbangan ini meliputi rasio panjang lebar-ke-yang tepat, perencanaan yang cermat untuk memungkinkan transposisi dengan ketegangan minimal dan penyesuaian di lokasi penerima, pembedahan yang akurat pada bidang subkutan untuk menghindari cedera pada pleksus subdermal, dan menghindari lipat atau kinking dari tutupnya. Teknik bedah harus atraumatic, dan hemostasis harus dicapai. Dengan pola flaps aksial, ahli bedah harus memiliki pengetahuan tentang pembuluh darah penting yang mendasari juga.           
Tekinik Penutupan  
            Teknik penutupan sama pentingnya dengan elevasi dan teknik transposisi. Flaps tidak boleh dibiarkan mengering. Tempat luka harus diirigasi. Sistem tertutup, hisap nonreactive saluran secara rutin digunakan di kedua tempat luka dan cacat donor untuk flaps kebanyakan dari berbagai ukuran yang signifikan. Suction mengungsikan darah atau serum yang dapat mengumpulkan dan menyimpan flap tegas menempel tempat luka. tekanan eksternal adalah tidak efektif dan merugikan baik untuk tujuan ini. Jahitan harus akurat dan benar-benar appose tepi kulit tanpa strangulating epitel, terutama di sisi tutup. Terkubur setengah kasur (flap) jahitan direkomendasikan. Dressing atas penutup harus minimal dan tidak harus menyebabkan tekanan atau penyempitan. dressing emolien, seperti petrolatum kasa, salep antibiotik, atau krim sulfadiazin perak, telah ditunjukkan untuk membantu mencegah pengeringan dan nekrosis selanjutnya bidang vascularity marjinal.Setelah flaps kecukupan vascularity dapat ditentukan dengan injeksi intravena zat pewarna fluorescein, 10-15 mg / kg, dan pemeriksaan di bawah sinar ultraviolet (cahaya Wood). Kawasan-kawasan yang berpendar dalam waktu 10 menit injeksi dye berikut dapat diharapkan untuk bertahan hidup. Daerah yang tidak berpendar biasanya tidak punya aliran arteri, yang mungkin karena spasme arteri sementara tapi sering disebabkan oleh perfusi cukup yang akan menghasilkan nekrosis. Sebuah evaluasi klinis baik tutup di meja operasi biasanya cukup. Tanda-tanda bintik-bintik atau cyanosis atau kemacetan flap yang menunjukkan tingkat warna obstruksi vena reexploration pertimbangan serius.   
Eksisi & Primer Penutupan
            Tipe ideal penutupan luka adalah pendekatan utama kulit dan jaringan subkutan segera berdekatan dengan cacat luka, bekas luka menghasilkan garis halus dan estetis hasil yang optimal dalam tekstur kulit,ketebalan,dan warna yang cocok.Semua excisions dan penutup luka harus direncanakan dengan ideal dalam pikiran. Jelas, lesi besar tidak dapat dipotong dan ditutup. Dengan kanker invasif, seperti sarkoma, tujuan utama adalah kinerja yang memadai en reseksi blok, dengan tipe penutupan luka menjadi kepentingan sekunder. Namun demikian, excisions lebih besar, seperti mastektomi, dapat direncanakan dengan pertimbangan yang pasti untuk penutupan dan rekonstruksi selanjutnya.        
            Dalam kebanyakan kasus, bekas luka minimal dapat dicapai hanya jika garis atau garis insisi ditempatkan dalam, atau sejajar dengan, garis kulit ketegangan minimal. Garis-garis ini terletak tegak lurus ke otot-otot yang mendasarinya. Pada wajah, mereka jelas sebagai keriput atau garis-garis ekspresi wajah yang menjadi lebih jelas dengan usia, karena mereka adalah sekunder untuk kontraksi otot berulang-ulang (Gambar 44-5). Pada leher, batang, dan kaki, garis-garis ketegangan minimal yang paling nyata sebagai garis horizontal relaksasi kulit pada aspek anterior dan posterior area fleksi dan ekstensi.          
            Langer line yang disebut, yang ditentukan oleh studi mayat, mungkin menunjukkan arah kumpulan jaringan ikat di kulit dan tidak lagi dianggap sebagai panduan yang akurat untuk menempatkan irisan kulit.          
            Jika garis-garis ekspresi tidak dapat diikuti, garis sayatan harus (jika mungkin) ditempatkan di persimpangan seperti jaringan seperti rambut dari kulit kepala dan dahi, alis dan dahi, mukosa dan pertemuan kulit bibir, atau areolar dan margin kulit payudara. Scars sebagian akan tersembunyi jika Insisi ditempatkan di daerah yang tidak mencolok seperti lipatan ala hidung dan pipi, sulkus aurikularis-mastoideus, atau sambungan submandibular-leher. Garis sayatan tidak boleh sengaja melintas permukaan fleksor seperti leher, aksila, fosa antecubital, atau ruang poplitea atau lipatan kulit palmar dari jari-jari dan tangan, karena risiko pembentukan contracture. Sebuah miring atau sayatan melintang S harus dimasukkan ketika persimpangan daerah tersebut.         
            Jika lesi harus dipotong, sebuah sayatan elips ditempatkan sejajar dengan garis kulit ketegangan minimal akan memberikan hasil terbaik jika jumlah jaringan yang akan dipotong tidak menghalangi penutupan primer.   Jika elips terlalu luas atau pendek, sebuah tonjolan kulit, biasa disebut "dog-ear," akan terjadi pada setiap tiang penutupan luka (Gambar 44-6). Hal ini paling mudah dikoreksi oleh excising dog ear sebagai elips kecil.   
Dog-ear juga mungkin hadir jika satu sisi elips lebih panjang dari yang lain (Gambar 44-7). Dalam hal ini, mungkin lebih mudah untuk eksisi segitiga kecil dari kulit dan jaringan subkutan darisisi lebih lama.           
A.Z-Plasty
            Salah satu yang paling berguna dan umum digunakan teknik dalam penutupan luka utama adalah Z-plasty. Prosedur ini diilustrasikan pada Gambar 44-8. Sudut yang dibentuk oleh sayatan berbentuk Z yang ditransposisikan seperti ditunjukkan, dalam rangka (1) untuk mendapatkan panjang ke arah ekstremitas sentral dari Z atau (2) untuk mengubah garis arah ekstremitas sentral Z. Sembilan puluh derajat sudut akan memberikan keuntungan terbesar panjang ekstremitas pusat namun sudut yang lebih kecil, seperti sudut 60 derajat, biasanya digunakan, karena insisi lebih mudah untuk menutup dan keuntungan yang signifikan panjang masih tercapai. The-Z plasty digunakan untuk revisi dan reorientasi bekas luka sayatan luka kecil sehingga sayatan utama akan berada dalam lokasi yang lebih ideal. Fungsi memanjang digunakan untuk rilis atau pecahnya bekas luka di lipatan fleksi kontraktur. Seringkali, Z-plasties kecil dalam seri lebih dari satu besar satu dilakukan. Kadang-kadang, Insisi akan ditempatkan di bawah tegangan vertikal yang berlebihan setelah rilis dari contracture yang mendasari,seperti contracture Dupuytren di tangan.           
B.Teknik Jahitan     
            Teknik jahitan di penutupan primer adalah penting, namun tidak akan memberikan kompensasi untuk flaps kurang terencana, ketegangan yang berlebihan di insisi, trauma tepi kulit, perdarahan, atau masalah lainnya. Kadang-kadang bahkan penutupan dilaksanakan terampil dapat menyebabkan bekas luka tak sedap dipandang karena penyembuhan masalah di luar kendali ahli bedah. Tujuan dari penutupan adalah tingkat aposisi tepi kulit dan epitel dengan minimal atau tidak ada ketegangan di insisi dan tidak ada pencekikan jaringan antara jahitannya. Hal ini biasanya dicapai dengan penempatan lapisan jahitan terputus atau menyerap di tingkat subcuticular di dasar dermis. Sebuah monofilamen menjalankan jahitan permanen juga dapat digunakan dan menarik keluar setelah penyembuhan telah berkembang. Jahitan ini mencegah ketegangan dari pembentukan di atas dan epitel dermis dan juga menyebabkan plane untuk tingkat permukaan. Tepi epitel kemudian dapat bertentangan dengan benang monofilamen terganggu atau berjalan, yang dapat dihapus dalam waktu seminggu (dalam 3-4 hari di wajah), sehingga trek jahitan dapat dihindari. Steril pita perekat (Steri-strip) ditempatkan di sayatan juga akan mencegah tanda permukaan dan dapat digunakan terutama atau setelah jahitan permukaan telah dihapus. Taping tidak akan memperbaiki kesalahan dalam menjahit yang menghasilkan tepi yang tidak rata atau ketegangan di insisi. Bekas luka bakar dapat terjadi jika ada ketegangan berlebihan atau pembengkakan disekitar insisi.       
            Ukuran dan bahkan jenis bahan benang yang kurang penting dibandingkan penempatan benang hati-hati dan memperhatikan faktor yang telah disebutkan sebelumnya. Hampir setiap jahitan ditempatkan dengan benar dan dihapus cukup dini akan memberikan penutupan tanpa meninggalkan bekas jahitan. Penggunaan dari nilon monofilamen atau bahan polypropylene jahitan disarankan Namun, karena jenis jahitan menyebabkan reaksi paling sedikit bahan jahit yang tersedia saat ini, tidak termasuk stainless steel. Menjalankan subcuticular, jahitan jenis monofilamen penarikan dapat dibiarkan in untuk sampai dengan 3 minggu tanpa menyebabkan reaksi. Bahkan benang nilon ditanam dengan baik ditoleransi dan umumnya kurang menyebabkan masalah dari benang dijalin atau diserap.                       
            Jahitan harus dihilangkan sesegera mungkin, tergantung pada karakteristik penyembuhan kulit yang terlibat dan ketegangan yang diciptakan secara lokal oleh pergerakan geser. sayatan harus bebas dari kerak,kotoran,dan bakteri.           
 
III.Pengobatan Kelainan Spesifik Oleh Bedah Plastik.    
Disorder of scarring
Hypertrophic scars and keloid
            Sebagai jawaban atas cedera parah yang cukup untuk mematahkan kontinuitas kulit atau menghasilkan nekrosis,menyembuhkan kulit dengan pembentukan bekas luka.      
            Namun, hipertrofi dapat terjadi, menyebabkan bekas luka itu untuk menjadi terangkat dan menebal, atau bisa terbentuk keloid. keloid adalah tumor sejati timbul dari elemen jaringan ikat dermis. Menurut definisi, keloid tumbuh melampaui margin dari cedera asli atau bekas luka, dalam beberapa kasus,mereka dapat tumbuh dengan ukuran sangat besar.Bekas luka hipertrofik dan keloid adalah entitas yang berbeda, dan program klinis dan prognosis sangat berbeda dalam setiap kasus. Proses terlalu aktif yang menyebabkan penebalan bekas luka hipertrofik berhenti dalam beberapa minggu-sebelum melampaui batas-batas-luka asli dan dalam banyak kasus, beberapa derajat maturasi terjadi dan perbaikan secara bertahap terjadi. Dalam kasus keloid, proliferasi fibroblas terlalu aktif terus selama beberapa minggu atau bulan. Dengan waktu yang berhenti, sebuah tumor aktual hadir yang biasanya memanjang ke luar batas-batas bekas luka asli, melibatkan kulit di sekitarnya, dan dapat menjadi cukup besar. Pematangan dengan perbaikan spontan biasanya tidak terjadi.          
            Hipertrofik dan keloid bekas luka dapat dibedakan dengan metode histopatologi. Observasi klinis dari program dari bekas luka juga merupakan cara praktis diferensiasi.
Pengobatan
            Karena hampir semua bekas luka hipertrofik mengalami beberapa tingkat perbaikan spontan, mereka tidak membutuhkan pengobatan dalam fase awal. Jika bekas luka masih hipertrofik setelah 6 bulan, eksisi bedah dan penutupan luka utama dapat diindikasikan. Peningkatan dapat diharapkan ketika bekas luka hipertrofik awalnya diproduksi oleh proliferasi sel endotel dan fibroblastic berlebihan, seperti yang hadir dalam luka terbuka, luka bakar, dan luka yang terinfeksi. Namun, perbaikan sedikit atau tidak dapat diantisipasi jika diikuti penyembuhan luka hipertrofik tidak rumit sebuah sayatan bedah sederhana. Peningkatan hipertrofik bekas luka di seluruh permukaan fleksi seperti fosa antecubital atau jari memerlukan prosedur seperti-Zplasty untuk mengubah arah bekas luka itu.           
            Tekanan dapat membantu meratakan bekas luka yang berpotensi hipertrofik. Hal ini terutama berguna untuk membakar bekas luka. Sebuah garment elastis diukur atau masker wajah (Jobst) diterapkan pada daerah bekas luka dan memberikan lanjutan tekanan yang menyebabkan penataan kembali dan perbaikan dari bundel kolagen. Tekanan harus diterapkan lebih awal, terus-menerus, dan untuk 6-12 bulan. Penggunaan tekanan intermiten (misalnya, hanya pada malam hari) atau setelah bekas luka hipertrofik didirikan (6-12 bulan) adalah nilai yang kecil.           
            Metode tambahan penurunan ketebalan silikon bekas luka hipertrofi diterapkan awal dan terus-menerus selama beberapa minggu atau bulan. Baru-baru ini digunakan,kalium-titanyl fosfat (KTP) laser telah menganjurkan untuk mengurangi kemerahan bekas luka serta hipertrofi. Alat ini muncul untuk bekerja dengan mengurangi pasokan kapiler. Ada yang belum ada penelitian prospektif atau perbandingan prosedur.Perlakuan pilihan untuk keloid dan bekas luka hipertrofik scars adalah suntikan asetonid triamsinolon, 10 mg / mL (Kenalog-10 Injeksi), langsung ke lesi. Ini juga akan membantu mengendalikan gatal berhubungan dengan lesi. Dalam kasus lesi yang lebih besar, injeksi dibuat ke lebih dari satu situs. Ada bukti bahwa keloid dapat merespon lebih baik bila pengobatan lebih awal dari pada terlambat pengobatan.        
            Lesi yang disuntikkan setiap 3-4 minggu, dan pengobatan tidak boleh dilakukan lebih dari 6 bulan.Jadwal dosis berikut digunakan:        
dosis per injeksi                                                      Ukuran lesi           
   20-40mg                                                                   1-2cm2
   40-80mg                                                                   2-6cm2
   80-110mg                                                                 6-10cm2
Untuk lesi yang lebih besar, dosis maksimum harus 120 mg. Dosis maksimum untuk setiap pengobatan anak-anak adalah sebagai berikut:           
      Umur                                                         DosisMaksimum
   1-2tahun                                                                   20mg
   3-5tahun                                                                   40mg
   6-10tahun                                                                 80mg
            Ada kecenderungan untuk menyuntikkan obat ke bekas luka itu terlalu sering atau terlalu tinggi dosis-atau ke jaringan yg terletak di bawah, yang mungkin menghasilkan respons terlalu kuat, mengakibatkan atrofi berlebihan pada kulit dan jaringan subkutan sekitar lesi dan di depigmentation kulit lebih gelap. Kedua tanggapan buruk dapat meningkatkan secara spontan dalam 6-12 bulan, tetapi belum tentu sepenuhnya. Tanggapannya sangat bervariasi, beberapa lesi menjadi datar setelah dua atau tiga suntikan. Topical terapi kortikosteroid tidak berharga.   
            Sebelum munculnya terapi injeksi kortikosteroid, eksisi bedah dan terapi radiasi adalah satu-satunya metode pengobatan keloid. Kedua metode yang mengecewakan; reseksi bedah biasanya menyebabkan kekambuhan lesi yang lebih besar, dengan beberapa pengecualian, terapi radiasi menghasilkan hasil yang tak terduga dan memiliki potensi efek samping yang jelas, termasuk degenerasi neoplastik. Saat ini, eksisi bedah hanya digunakan dalam hubungannya dengan terapi kortikosteroid intralesi. Eksisi biasanya terbatas pada lesi yang lebih besar di mana terapi steroid akan melebihi dosis aman. (Luka ini disuntikkan pada saat operasi dan kemudian pasca operasi sesuai dengan jadwal yang direkomendasikan di atas). Harus diambil agar Insisi bedah tidak diperpanjang ke dalam kulit normal sekitar keloid, karena tumbuhnya keloid baru mungkin terjadi di bekas luka ini. Telah dilaporkan bahwa excisions intramarginal menghasilkan hasil yang lebih baik daripada excisions extramarginal.          
Kontraktur
            Kontraksi adalah proses penyembuhan luka normal. Contracture, di sisi lain, adalah  tahap akhir patologis yang berhubungan dengan proses kontraksi. Secara umum, kontraktur berkembang ketika luka sembuh dengan jaringan parut dan kontraksi terlalu banyak bekas luka hasil jaringan di sekitar jaringan distorsi. Meskipun kontraktur luka dapat terjadi di jaringan yang fleksibel, seperti kelopak mata atau bibir, kontraktur biasanya terjadi di bidang fleksi, seperti leher, aksila, atau fosa antecubital. Bekas luka dikontrak menyatukan struktur di kedua sisi ruang sendi dan mencegah ekstensi aktif atau bahkan pasif. Pengecualian terhadap pola kontraktur fleksi kontraktur adalah perpanjangan dari jari kaki dan MP (metakarpofalangealis) junction dari digit. Kontraksi diduga terjadi melalui elemen kontraktil otot polos di myofibroblasts, tetapi mekanisme ini tidak dipahami dengan baik. Dalam satu bekas luka abdomen vertikal mungkin ada daerah pembentukan bekas luka normal dan wilayah pembentukan bekas luka hipertrofik dengan contracture terlihat. Contracture dapat terjadi sebagai tanggapan terhadap adanya bahan asing seperti Silastic atau salin implan payudara. Secara keseluruhan, ada kejadian 10% dari beberapa bentuk payudara contracture kapsuler. Myofibroblasts diperkirakan memainkan peran penting, tapi penyebab sebenarnya tidak diketahui. Beberapa pasien memiliki hasil, lembut yang sangat baik di satu sisi tapi contracture signifikan di sisi lain. Praktek klinis dengan tipe yang lebih baru dari implan dengan mengubah permukaan dari tekstur halus untuk memberikan hasil yang tidak jelas,menurunan contracture kapsuler dengan permukaan bertekstur. Implan silikon berlapis Poliuretana yang memang menunjukkan penurunan tingkat contracture kapsuler tidak lagi tersedia untuk penggunaan klinis.       
            Perlakuan terbaik adalah pencegahan kontraktur. Insisi tidak boleh dilakukan pada sudut  fleksi atau harus diorientasikan oleh Z-plasties. Luka di daerah lengkungan dapat ditutup terlebih dulu dengan flap atau graft dengan ketebalan tebal-split atau penuh ketebalan graft untuk menghentikan proses kontraksi. Luka tersebut juga harus splinted dalam posisi panjang selama penyembuhan dan selama 2-3 minggu setelah penyembuhan selesai. Terapi fisik yang kuat juga dapat membantu.Setelah contracture demikian didirikan, peregangan dan pijat jarang menguntungkan. Persempit band dari contracture dapat dipotong dan dirilis dengan satu atau lebih Z-plasties. Area lebih besar harus diinsisi dari medial ke lateral di sumbu permukaan fleksi dan benar-benar dibuka untuk ekstensi penuh. Cacat yang dihasilkan dapat luas dan harus muncul kembali dengan flap kulit atau cangkok kulit. Dalam kontraktur berulang flap fasciocutaneous adalah pengobatan pilihan. Jika cangkok kulit digunakan, daerah harus splinted dalam perpanjangan selama kurang lebih 2 minggu setelah gratifikasi tersebut telah sembuh. Kurangnya agresifitas operasi mungkin mengakibatkan kekambuhan. Tumor Kulit     
            Tumor kulit yang jauh yang paling umum dari semua tumor pada manusia. Mereka timbul dari masing-masing struktur histologis yang membentuk epidermis kulit, jaringan ikat, kelenjar, otot, dan saraf elemen-dan banyak di berbagai variasi. Kulit tumor diklasifikasikan sebagai benign,premalignant,dan ganas.       
Tumor Kulit Jinak   
            Tumor jinak banyak yang muncul dari kulit jarang mengganggu fungsi. Karena sebagian besar dihapus demi alasan estetika atau untuk menyingkirkan keganasan, mereka sangat sering dirawat oleh dokter bedah plastik. Sebagian besar berukuran kecil dan dapat dipotong dengan anestesi lokal mengikuti prinsip-prinsip eksisi elips dan penutupan luka dibahas di atas. Anestesi umum mungkin diperlukan untuk lesi yang lebih besar yang membutuhkan eksisi dan perbaikan oleh cangkok kulit atau flaps atau yang terjadi pada anak-anak.           
            Bila diagnosis tidak diragukan lagi, lesi yang paling dangkal (keratosis seboroik, verrucae, papillomas sel skuamosa) dapat diobati dengan teknik sederhana seperti electrodesiccation, kuretase dan electrodesiccation, cryotherapy, dan agen sitotoksik topikal.
Seboroik Keratosis     
            Keratosis seboroik adalah tumor noninvasif dangkal yang berasal dari epidermis. Mereka muncul pada orang tua sedikit kekuningan, coklat, atau hitam kecoklatan tidak teratur plak bulat dengan permukaan licin atau berminyak.Paling sering ditemukan pada batang dan bahu tetapi sering terlihat dikulit kepala dan wajah. 
            Karena lesi muncul di atas epidermis, pengobatan biasanya terdiri dari shave eksisi. Perawatan harus dilakukan untuk menghindari melanoma karena jika itu dilakukan akan mengganggu penentuan kedalaman invasi oleh Breslau atau klasifikasi Clark. Jika ada pertanyaan tentang lesi pigmentasi, adalah lebih baik untuk melakukan biopsi excisional daripada shave.       
Verrucae
            Verrucae (umum kutil) yang biasanya terlihat pada anak-anak dan dewasa muda, umumnya di jari-jari dan tangan. Mereka muncul sebagai lesi bulat atau oval dengan permukaan meningkat kasar terdiri dari beberapa proyeksi keratinized bulat atau filiform. Mereka mungkin kulit berwarna coklat atau abu-abu.Verrucae disebabkan oleh virus dan autoinoculable, yang dapat mengakibatkan beberapa lesi sekitar pertumbuhan asli atau sering kambuh setelah pengobatan jika virus tidak sepenuhnya diberantas.
            Perawatan oleh electrodesiccation efektif tetapi sering diikuti dengan penyembuhan yang lambat. Aplikasi berulang asam bichloroacetic, nitrogen cair, atau CO2 cair juga efektif. Eksisi bedah tidak direkomendasikan, karena luka dapat menjadi diinokulasi dengan virus, menyebabkan kambuh dalam dan disekitar bekas luka itu.Karena kambuh adalah umum walaupun perawatan menyeluruh, adalah wajar untuk menunda pengobatan luka asimtomatik selama beberapa bulan untuk menentukan apakah mereka akan hilang secara spontan.
Kista
A.Kista Inklusi Epidermal    
            Meskipun kista sebasea adalah istilah yang umum digunakan, lesi ini lebih tepat seharusnya disebut kista inklusi epidermis, karena mereka terdiri dari lapisan tipis sel epidermis dipenuhi puing-puing epitel. kista sejati timbul dari sel-sel epitel sebasea jarang.
Kista inklusi epidermal lunak untuk perusahaan, biasanya tinggi, dan diisi dengan bahan seperi keju yg berbau baik.
Kebanyakan daerah yang terjadi adalah kulit kepala, wajah, telinga, leher, dan punggung. Mereka biasanya ditutupi oleh kulit normal, yang mungkin menunjukkan dimpling didaerah kulit.Mereka sering hadir sebagai kista terinfeksi.Penatalaksanaan terdiri dari eksisi bedah. 
B.Kista dermoid.      
            Kista dermoid lebih dalam dari kista epidermal. Mereka tidak melekat pada kulit tapi sering melekat atau meluas hingga struktur tulang yang mendasarinya. Kista dermoid mungkin muncul dalam banyak lokasi, tetapi yang paling umum di sekitar hidung atau lintasan, di mana mereka dapat mencakup struktur meningeal, yang memerlukan CT scan untuk menentukan sejauh mana determinasinya.      Terapi dengan eksisi bedah, yang mungkin memerlukan sectioning dari struktur tulang yang berdekatan.       
Nevi Pigmented        
 Nevi Nevocellular adalah kelompok sel yang berasal dari crest saraf yang mengandung melanosit bahwa melanin bentuk yang lebih cepat pada rangsangan dari jaringan sekitarnya. Sel-sel ini bermigrasi ke berbagai bagian kulit untuk memberikan berbagai jenis Nevi. Mereka juga dapat dibedakan dengan presentasi klinis.    
A.Junctional Nevi     
            Nevi junctional adalah lesi berpigmen yang jelas muncul di masa kanak-kanak. Mereka biasanya datar atau sedikit lebih tinggi dan berwarna coklat sampai coklat gelap. Mereka mungkin muncul pada setiap bagian tubuh, tetapi juga sering Nevi dilihat pada telapak tangan, telapak kaki, dan alat kelamin adalah jenis junctional. Histologis, sebuah proliferasi melanosit hadir pada epidermis di dermal-epidermal junction. Ini dulunya berpikir bahwa ini Nevi menimbulkan melanoma ganas dan bahwa semua Nevi junctional harus dipotong untuk alasan profilaksis. Namun, sebagian besar peneliti kini merasa bahwa resikonya sangat sedikit. Jika tidak ada perubahan dalam penampilan mereka, pengobatan tidak diperlukan. Setiap perubahan seperti gatal, inflamasi, gelap di warna, pembentukan halo, peningkatan ukuran, perdarahan, atau ulkus untuk perawatan segera.Eksisi bedah adalah satu-satunya metode pengobatan yang aman.         
B.Nevi intradermal  
            Nevi intradermal adalah berbentuk khas seperti kubah, kadang-kadang pedunculated, berdaging ke mol pigmen kecoklatan yang khas terlihat pada orang dewasa. Mereka sering berisi rambut,dan dapat terjadi dimanapun pada tubuh.Mikroskopis, melanosit hadir sepenuhnya dalam dermis dan, berbeda dengan Nevi junctional, menunjukkan aktivitas yang sedikit. Nevi intradermal jarang ganas dan tidak memerlukan perawatan kecuali untuk alasan estetika.           
            Bedah eksisi adalah hampir selalu merupakan pengobatan pilihan. Nevi berpigmen tidak boleh diperlakukan tanpa memperoleh jaringan untuk pemeriksaan histologis.    
C.Nevi            compound    
            Nevi compound fitur histologis dari Nevi junctional dan intradermal dalam melanosit palsu baik di persimpangan epidermis-dermal dan dalam dermis. Mereka biasanya tinggi, berbentuk kubah,dan berwarna cahaya-ke-coklat gelap.Karena adanya sel nevus di persimpangan epidermis-dermal, indikasi untuk pengobatan adalah sama seperti untuk Nevi junctional. Jika perawatan diindikasikan,eksisi bedah merupakan metode pilihan.        
D.Spindle Cell-Epithelioma Cell Nevi.       
            Nevi ini, sebelumnya disebut melanoma juvenile jinak, muncul pada anak-anak atau orang dewasa. Mereka berbeda tajam dalam vascularity, derajat pigmentasi, dan hiperkeratosis yang menyertainya. Klinis, mereka mensimulasikan kutil atau hemangioma daripada mol. Mereka mungkin peningkatan ukuran cepat, tetapi lesi rata-rata hanya mencapai 6-8 mm diameter, sisa sepenuhnya jinak tanpa invasi atau metastasis. Mikroskopis, lesi dapat bingung dengan melanoma ganas oleh patolog berpengalaman. Perlakuan biasa adalah biopsi excisional.  
E.Blue Nevi   
            Blue Nevi kecil, bulat, lesi biru atau kelabu-biru tua yang mungkin terjadi di manapun pada tubuh, tetapi yang paling sering terlihat pada wajah, leher, tangan, dan lengan. Mereka biasanya muncul dalam masa kanak-kanak sebagai perlahan-lahan tumbuh, nodul yang terdefinisi dengan baik tertutup epidermis. Mikroskopis, dari melanosit yang membentuk lesi ini terbatas (tetapi dapat ditemukan di semua lapisan) dermis. Hubungan intim dengan fibroblas dari dermis yang terlihat, memberikan lesi fibrosis penampilan tidak terlihat di Nevi lainnya. Ini, bersama dengan perluasan dari melanosit kedalam lapisan kulit, dapat account untuk biru daripada warna coklat.Perawatan tidak wajib kecuali pasien keinginan penghapusan untuk alasan estetika atau takut kanker.Eksisi bedah adalah pengobatan pilihan. F.Giant Hairy Nevi        
            Tidak seperti kebanyakan Nevi timbul dari melanosit, Nevi raksasa berbulu ini kongenital. Mereka mungkin terjadi di manapun pada tubuh dan dapat menutupi area yang luas. Mereka mungkin cukup besar untuk menutupi seluruh batang (bathing trunk Nevi). Mereka signifikansi khusus untuk beberapa alasan: (1) ukuran besar mereka adalah terutama merusak bentuk dari sudut pandang estetika, (2) mereka menunjukkan kecenderungan untuk mengembangkan melanoma ganas, dan (3) mereka dapat berhubungan dengan neurofibromas atau keterlibatan melanocytic dari leptomeninges dan kelainan neurologis lainnya.
            Mikroskopis, gambar bervariasi hadir. Semua karakteristik Nevi intradermal dan compound dapat dilihat. Neurofibromas juga mungkin hadir dalam lesi. melanoma ganas mungkin timbul di mana saja dalam lesi besar; tingkat melaporkan kejadian berkisar dari 1% sampai setinggi 13,7% dalam satu penelitian. Melanoma ganas dengan metastasis jarang muncul dimasa kanak-kanak atau bayi.Satu-satunya pengobatan penuh eksisi lengkap dan pencangkokan kulit. Lesi besar mungkin memerlukan eksisi dan pencangkokan secara bertahap. Beberapa lesi yang begitu besar sehingga tidak mungkin eksisi dan pendekatan yang paling efektif adalah dengan menggunakan jaringan ekspansi dalam kombinasi dengan flaps. Split-ketebalan eksisi atau dermabrasi telah berhasil bila dilakukan dimasa kanak-kanak.  
Hemangioma
            Hal ini membingungkan untuk mencoba untuk mengklasifikasikan hemangioma berdasarkan histologi mereka. Sebagai contoh, histologis yang hemangioma kapiler istilah digunakan untuk kedua hemangioma involuting umum masa kanak-kanak yang hilang pada usia 7 dan port wine stein yang berlangsung sampai dewasa. Istilah ini juga digunakan untuk memilih beberapa jenis hemangioma yang berperilaku cukup berbeda. Beberapa hemangioma adalah neoplasma benar timbul dari sel endotel dan elemen vaskular lainnya (seperti involuting hemangioma masa kanak-kanak, endotheliomas, dan pericytomas). Lainnya adalah tidak benar neoplasma melainkan kelainan struktur vaskuler normal (misalnya,port wine stein, hemangioma luas,dan fistula arteri).      
            Sebuah klasifikasi sederhana berdasarkan pada apakah atau tidak hemangioma ini mengalami involusi spontan diusulkan pada Tabel44-3.   
Table 44-3. Proposed classification of hemangiomas based on appearance and clinical course of lesion.
Proposed Term

Terms in Common Use1

Involuting hemangioma superficial


Strawberry nevus
Nevus vasculosus
Capillary hemangioma

Combined superficial and deep

Strawberry nevus
Capillary hemangioma
Capillary and cavernous hemangioma

Deep

Cavernous hemangioma

Noninvoluting hemangioma
Port wine stain

Port wine stain
Capillary hemangioma
Nevus flammeus

Cavernous hemangioma

Cavernous hemangioma

Venous racemose aneurysm

Cavernous hemangioma

Arteriovenous fistula

Arteriovenous fistula

*Confusing because different terms are used to denote the same lesion and because the same term is sometimes used to denote different lesions.
 A.Involuting hemangioma  
            Involuting hemangioma adalah tumor yang paling umum yang terjadi di masa kanak-kanak dan merupakan paling sedikit 95% dari semua hemangioma yang terlihat pada bayi dan anak. Mereka adalah benar neoplasma sel endotel namun unik antara neoplasma di bahwa mereka mengalami involusi spontan lengkap.Biasanya, mereka hadir segera setelah lahir atau muncul selama 2-3 minggu pertama kehidupan. Mereka tumbuh pada tingkat lebih cepat selama 4-6 bulan, kemudian berhenti pertumbuhan dan involusi spontan dimulai. Involusi berlangsung perlahan tapi selesai dengan usia 5-7tahun.  
            Involuting hemangioma muncul pada semua permukaan tubuh tetapi lebih sering terlihat di kepala dan leher. Mereka terlihat dua kali lebih sering pada anak perempuan sebagai anak laki-laki dan menunjukkan kecenderungan untuk individu berkulit putih.
            Tiga bentuk involuting hemangioma terlihat: (1) dangkal, (2) gabungan dangkal dan dalam, dan (3) dalam. Hemangioma superfisial involuting muncul sebagai batas jelas, terang-merah, sedikit mengangkat lesi dengan permukaan tidak teratur yang telah digambarkan sebagai menyerupai stroberi. Gabungan hemangioma involuting superfisialis dan profunda memiliki karakteristik permukaan yang sama, tetapi di bawah permukaan, tumor kebiruan hadir yang mungkin meluas ke dalam jaringan subkutan. Deep involuting hemangioma hadir sebagai tumor biru tertutup oleh kulit tampil normal.Temuan histologis yang di involuting hemangioma sangat berbeda dengan yang ada di hemangioma jenis lain. Ada hubungan konstan antara gambar histologis dan program klinis. Selama fase pertumbuhan, lesi ini terdiri dari bidang padat bulat atau sel endotel oval. Seperti yang diharapkan selama tahap pertumbuhan, divisi seluler dengan angka mitosis terlihat, sehingga lesi kadang-kadang disebut hemangio endothelioma oleh patolog.Istilah ini tidak boleh digunakan, tetapi, karena umumnya digunakan untuk menunjukkan angiosarcoma sangat ganas yang terlihat pada orang dewasa.          
            Sebagai fase involusi berlangsung, perubahan histologis, dengan bidang padat sel endotel yang memecah dan masuk ke closely packed, kapiler-ukuran, struktur seperti kapal terdiri dari beberapa lapisan sel endotel lunak didukung oleh stroma fibrosa tipis. Struktur-struktur vaskuler secara bertahap menjadi lebih sedikit dan lebih luas spasi terpisah dalam stroma, longgar berserat edematous. Sel-sel endotel terus hilang, sehingga pada waktu involusi melengkapi gambaran histologist sepenuhnya normal,tanpa jejak sel endotel.Perawatan biasanya tidak diindikasikan, karena penampilan berikut regresi spontan hampir selalu lebih baik dari bekas luka yang mengikuti bedah eksisi. Lesi eksisi lengkap yang melibatkan struktur penting seperti kelopak mata, hidung, atau hasil bibir dalam pengrusakan yang tidak perlu yang sulit untuk diperbaiki.
            Reseksi parsial dari sebagian dari hemangioma dari dahi atau kelopak mata ditunjukkan ketika lesi cukup besar untuk mencegah cahaya masuk ke mata-kondisi yang akan menyebabkan kebutaan atau amblyopia. Jenis pengobatan yang sama mungkin diperlukan untuk lesi permukaan mukosa dari bibir ketika mereka proyek ke mulut dan trauma oleh gigi. Dalam kasus ini, operasi harus sangat konservatif-hanya cukup lesi harus resected untuk mengatasi masalah, dan bagian yang tersisa harus dibiarkan rumit secara spontan.    
            Sekitar 8% dari kasus, ulkus akan terjadi. Hal ini dapat disertai oleh infeksi, yang diperlakukan dengan menggunakan kompres dari garam hangat atau kalium permanganat dan dengan penerapan bubuk antibiotik dan lotion. Perdarahan dari ulkus tidak umum, bila hal itu terjadi, itu mudah dikontrol oleh tekanan. Dalam kasus yang jarang terjadi, platelet yang menjebak lesi ini menyebabkan gambaran klinis intravaskular diseminata koagulopati Kasabach disebut sindrom-Merritt.   
            Setelah involusi lesi besar, bekas luka yang dangkal mungkin ada atau mungkin yang terlibat kulit tipis, keriput, atau berlebihan. Kondisi ini mungkin memerlukan prosedur operasi plastic konservatif. Penerapan agen lokal seperti es kering ke permukaan lesi ini telah populer. Jenis pengobatan ini tidak mempunyai efek pada bagian dalam dari hemangioma tersebut. Ini akan menghancurkan lesi dangkal namun hasil di bekas luka parah. Suntikan sclerosing agen memiliki efek minimal. Tidak ada tempat untuk terapi radiasi dalam pengobatan ini lesi jinak. Diberikan kortikosteroid sistemik atau intralesionally telah digunakan dengan berbagai keberhasilan. Anekdotal ada bukti yang mendukung kompresi untuk mempercepat proses involusi dan memberikan hasil akhir yang lebih baik. Inovatif perawatan baru-baru ini telah diusulkan untuk hemangioma yang paling serius. Mereka termasuk pemasangan penyelidikan laser jauh ke dalam lesi sehingga panas yang dihasilkan oleh laser menghasilkan contracture dari hemangioma tersebut. Pengobatan interferon sistemik yang mengancam jiwa karena hemangioma daerah kepala dan leher menghalangi jalan napas atau penglihatan  yang mana resisten terhadap kortikosteroid telah menghasilkan hasil variasi albeit yang dramatis.        
B.Noninvoluting hemangioma        
            Kebanyakan hemangioma noninvoluting hadir saat lahir. Berbeda dengan involuting hemangioma, mereka tidak mengalami pertumbuhan pesat selama 4-6 bulan pertama kehidupan tetapi tumbuh secara proporsional dengan pertumbuhan anak. Mereka bertahan menjadi dewasa dan dapat menyebabkan masalah estetika dan fungsional. Beberapa, seperti fistula arteri, dapat menyebabkan kematian karena gagal jantung.Sayangnya,pengobatan hemangioma noninvoluting sulit dan biasanya jauh dari memuaskan.          
            Port wine stain adalah yang paling umum dari hemangioma noninvoluting. Mereka mungkin melibatkan bagian tubuh, tetapi yang paling sering muncul di muka sebagai lesi datar yang merata kemerahan ke dalam warna ungu. Ketika hadir di wajah, mereka berada di daerah dipasok oleh cabang-cabang sensorik dari saraf kranial kelima. Lesi cahaya merah mungkin memudar untuk berbeda-beda tetapi tetap menjadi dewasa. Beberapa merah tua atau keunguan lesi yang memiliki penampilan dibintiki menunjukkan kecenderungan untuk pertumbuhan di kemudian hari, dalam hal ini mereka menjadi mengangkat dan menebal, dengan nodul muncul di permukaan.Mikroskopis,port wine stain terdiri dari kapiler berdinding tipis yang diatur seluruh dermis. Kapiler dipenuhi dengan matang sel endotel yang datar. Pada lesi yang menghasilkan pertumbuhan permukaan, kelompok sel endotel bulat berkembang biak dan terlihat sinus vena besar.     
            Hasil setelah pengobatan dari port wine strain memiliki hingga kini telah  mengecewakan. Karena lesi yang paling sering terjadi pada wajah atau leher, pasien mencari pengobatan untuk alasan estetika. Paling sederhana dan masih paling efektif adalah metode pengobatan penyamaran. Sayangnya, hal ini sulit karena port wine stain lebih gelap dari kulit sekitarnya.     
            Tato dengan pigmen kulit berwarna mungkin menawarkan beberapa ukuran menyamar dalam lesi ringan, tetapi umumnya tidak memuaskan karena pigmen yang disimpan dalam kulit tampak buatan dan cenderung diserap tidak merata, menghasilkan tampilan belang.              
            Superficial metode pengobatan seperti es kering, nitrogen cair, elektrokoagulasi, dan dermabrasi tidak efektif kecuali mereka menghancurkan lapisan atas kulit, yang menghasilkan bekas luka.  
            Terapi radiasi, termasuk penggunaan sinar-x, radium, thorium X, dan grenz x-ray, yang harus dijauhi. Jika diberikan dalam dosis cukup tinggi untuk menghancurkan pembuluh darah yang terlibat, tetapi juga merusak jaringan sekitarnya dan kulit di atasnya dan timbulnya kanker setelah radioterapi untuk meningkatkan hemangioma kulit. Perawatan yang terbaik lebih awal pada port wine stain adalah pulse dye laser Candela sangat berguna.Beam ini selektif diserap oleh bahan-pigmented merah seperti hemoglobin, dan daerah yang dirawat menjadi lebih putih. Beberapa perawatan yang diperlukan untuk memperoleh hasil yang memuaskan. Dalam lesi nodular lebih gelap dan lebih maju, laser kurang efektif dan mungkin kontraindikasi karena bekas luka hebat dan hiperpigmentasi yang mungkin dikembangkan          Jika lesi kecil, eksisi bedah dengan penutupan primer adalah mungkin. Sayangnya, sebagian besar lesi besar. Kadang-kadang pilihan terbaik adalah tidak ada treatment. Beberapa hemangioma kapiler atau terutama arterialized berkembang pesat telah berhasil dikelola dengan embolisasi superselective, baik sendirian atau bersama dengan operasi. Ini dilakukan di bawah kontrol fluoroscopic dan dengan tim ahli. Ada laporan dari slough of large portion dengan hasil misdirected embolizations.      
C.Cavenous hemangioma    
            Hemangioma cavernous yang lesinya kebiruan atau keunguan yang biasanya meningkat. Mereka mungkin terjadi di mana saja pada tubuh tapi, seperti hemangioma lain, lebih umum pada kepala dan leher. Mereka terdiri dari dewasa, penuh terbentuk struktur vena yang hadir dalam massa berliku-liku yang telah digambarkan sebagaifeeling like the bag worms.
            Hemangioma cavernous biasanya hadir saat lahir tapi biasanya tidak tumbuh kecuali untuk mengikuti dengan pertumbuhan tubuh normal. Dalam banyak kasus, pertumbuhan terjadi di kemudian hari dan dapat mengganggu fungsi normal.
            Mikroskopis, hemangioma besar melebar,closely packed sinus vaskuler yang membesar dengan darah. Mereka dibatasi oleh sel endotel datar dan mungkin memiliki dinding otot seperti vena yang normal.        
            Pengobatan sulit. Hanya dalam beberapa kasus adalah lesi cukup kecil atau dangkal cukup untuk memungkinkan eksisi bedah lengkap. Kebanyakan lesi melibatkan struktur lebih dalam termasuk otot dan tulang-eksisi lengkap sehingga tidak mungkin tanpa operasi radikal. Karena sebagian besar lesi tidak lebih dari masalah estetika, operasi radikal jarang ditunjukkan. Sesekali, injeksi sclerosing agen langsung ke dalam saluran vena dapat menyebabkan involusi beberapa atau mungkin membuat eksisi bedah lebih mudah. Great perawatan harus digunakan agar bidang atasnya kulit tidak slough.         
Lesi Kulit Premalignant          
Aktinik (Solar) Keratosis
    
            Keratosis aktinik yang paling umum dari lesi kulit prakanker. Mereka biasanya muncul  kecil, satu atau beberapa, sedikit lebih tinggi, bersisik atau berkutil lesi berkisar dalam warna dari merah ke kuning, cokelat, atau hitam. Karena mereka yang berhubungan dengan sinar matahari, mereka terjadi paling sering pada wajah dan punggung tangan di Kaukasia berkulit putih yang kulitnya menunjukkan bukti elastosis aktinik.Mikroskopis, keratosis aktinik terdiri dari wilayah yang jelas sel epitel abnormal terbatas pada epidermis. Sekitar 15-20% dari lesi ini menjadi ganas,dalam hal ini invasi dari dermis sebagai karsinoma sel skuamosa.
            Karena lesi yang terbatas pada epidermis, pengobatan dangkal dalam bentuk curettement dan electrodesiccation atau penggunaan bahan kimia seperti nitrogen cair, fenol, bi-atau asam trikloroasetat, atau fluorourasil adalah kuratif. Penerapan fluorourasil (5-FU) krim yang bermanfaat khususnya dalam pengobatan preventif dalam bahwa ia akan menghancurkan lesi ukuran mikroskopis-sebelum mereka dapat dideteksi secara klinis-tanpa menyebabkan kerusakan pada kulit yang terlibat.          
Radiasi Dermatitis kronis & Ulserasi         
            Ada dua jenis dermatitis radiasi yang berbeda. Yang pertama dan paling umum mengikuti administrasi akut dosis relatif tinggi radiasi pengion orthovoltage selama periode yang relatif pendek-hampir selalu untuk pengobatan kanker. Dermatitis dicirikan oleh reaksi akut yang diawali dekat terapi minggu ketiga, ketika eritema, lepuh, dan peluruhan epidermis mulai terjadi. Pembakaran dan hyperesthesia biasanya hadir. Reaksi awal ini diikuti oleh jaringan parut ditandai oleh atrofi epidermis dan dermis bersama dengan hilangnya pelengkap kulit (kelenjar keringat, kelenjar sebasea, dan rambut). Ditandai fibrosis dari dermis terjadi, dengan endarteritis bertahap dan oklusi dari pembuluh dermal dan subdermal. Telangiectasia pembuluh darah permukaan terlihat,dan daerah baik hipo-dan hiperpigmentasi.Tipe kedua dermatitis radiasi berikut paparan kronis dari dosis rendah radiasi pengion selama masa yang panjang. Hal ini biasanya terlihat di tenaga profesional yang menangani atau mengelola bahan radioaktif sinar-x atau pada pasien yang telah dirawat untuk kondisi Dermatologic seperti jerawat atau rambut wajah yang berlebihan. Oleh karena itu, wajah dan tangan yang paling sering terlibat. Reaksi akut yang dijelaskan di atas tidak biasanya terjadi, tetapi proses yang sama atrofi, jaringan parut, dan hilangnya elemen dermal terjadi. Pengeringan kulit menjadi lebih jelas, dan pendalaman alur-alur kulit biasanya hadir. Untungnya, kedua jenis dermatitis radiasi jarang ditemukan.     
            Dalam kedua jenis dermatitis radiasi, perubahan akhir seperti berikut mungkin terjadi: (1) munculnya pertumbuhan hiperkeratotik pada permukaan kulit, (2) ulserasi kronis,
dan (3) pengembangan baik sel basal atau karsinoma sel skuamosa. Ulserasi dan kanker, bagaimanapun, adalah lebih jarang terlihat dalam jenis pertama dermatitis radiasi daripada di kedua. Ketika pertumbuhan ganas muncul, karsinoma sel basal terlihat lebih sering pada wajah dan leher dan karsinoma sel skuamosa lebih sering ditangan dan tubuh. 
            Metode yang lebih baru radiotherapeutic menggunakan megavoltage dan teknik berkas elektron memiliki efek hemat pada kulit. Namun, ditandai parut dan avascularity yang lebih dalam,daerah yang lebih luas dapat hadir lebih masalah sulit.Eksisi bedah adalah pengobatan pilihan. Eksisi harus mencakup semua jaringan diiradiasi termasuk bidang telangiectasia, jika memungkinkan, dan cacat harus ditutup dengan flap aksial atau muskulokutaneus tepat untuk menyediakan suplai darah baru.Penutupan luka Primer layak untuk hanya lesi terkecil, dan bahkan jadi resiko.Free skin graft biasanya gagal karena kerusakan pada suplai vaskular struktur subkutan. Random flaps terdekat yang tidak bisa diandalkan karena mereka bergantung pada suplai darah dari daerahi radiasi sekitarnya.        
Lesi Ganas              
1.Intraepidermal Karsinoma          
            Karsinoma Intraepidermal termasuk penyakit Bowen dan erythroplasia dari Queyrat.
Bowen's Disease        
            Penyakit Bowen adalah ditandai dengan plak tunggal atau ganda, kecoklatan atau kemerahan yang dapat muncul di manapun pada permukaan kulit tetapi sering pada permukaan tertutup. Plak khas adalah tegas, sedikit terangkat, bersisik, dan sedikit mengental. Permukaan sering keratotic, dan pengerasan kulit dan pecah-pecah dapat hadir. Ulkus tidak umum tapi ketika hadir menunjukkan degenerasi ganas dengan invasi dermal.  
            Histologis, hiperplasia epidermis terlihat, dengan sel Malphigi pleomorphic, sel raksasa, dan epitel sel atipikal yang terbatas pada epidermis.Pengobatan lesi kecil atau dangkal terdiri dari kehancuran total oleh curettement dan electrodesiccation atau dengan salah satu metode dangkal destruktif lain (cryotherapy, agen sitotoksik). Eksisi dan pencangkokan kulit yang lebih disukai untuk lesi yang lebih besar dan bagi mereka yang telah mengalami degenerasi ganas awal dan invasi dari dermis.    
Erythroplasia dari Queyrat 
            Erythroplasia dari Queyrat hampir identik dengan penyakit Bowen's baik secara klinis dan histologis tetapi terbatas pada glans penis dan vulva, dimana lesi muncul sebagai merah, velvety, tidak teratur, sedikit mengangkat plak. Pengobatan seperti yang dijelaskan untuk penyakit Bowen.    
2.Basal Cell Carcinoma       
            Karsinoma sel basal adalah kanker kulit yang paling umum. Lesi biasanya muncul pada wajah dan lebih sering terjadi pada laki-laki daripada perempuan. Sejak paparan sinar ultraviolet matahari merupakan faktor penyebab, karsinoma sel basal adalah yang paling sering terlihat di daerah-daerah geografis dimana ada paparan sinar matahari yang signifikan dan orang-orang yang kulit yang paling rentan terhadap kerusakan aktinik dari eksposur, yaitu, orang berkulit putih dengan mata biru dan berambut pirang. Ini dapat terjadi pada umur berapapun tapi tidak umum sebelum usia 40.Tingkat pertumbuhan karsinoma sel basal biasanya lambat tapi hampir selalu stabil dan membahayakan. Beberapa bulan atau tahun mungkin berlalu sebelum pasien menjadi prihatin. Tanpa perawatan, invasi luas dan penghancuran jaringan sekitar mungkin terjadi, menghasilkan ulserasi besar. Penetrasi tulang kerangka wajah dan tengkorak dapat terjadi terlambat dalam kursus tersebut. Karsinoma sel basal jarang metastasis, tetapi kematian bisa terjadi karena ekstensi intrakranial langsung atau erosi pembuluh darah utama.        
            Khas lesi muncul sebagai individu kecil, bening atau mengkilat ("mutiara") nodul ditinggikan dengan ulcerasi dan rolled, tepi mutiara.Telangiectatic biasanya hadir di permukaan, dan pigmentasi kadang-kadang hadir.Ulkus superfisial terjadi lebih awal. 
            Jenis yang kurang umum karsinoma sel basal adalah sclerosing atau morphea karsinoma, terdiri dari helai memanjang kanker sel basal yang menyusup pada dermis, dengan intervensi corium menjadi compact yang takbiasa. Lesi ini biasanya datar dan putih atau lilin dalam penampilan dan tegas untuk palpasi-sama kelihatannya dengan skleroderma lokal.
The erythematous kanker sel basal superfisial ("body basal") terjadi paling sering pada trunk. Ini muncul sebagai plak kemerahan dengan pusat atrophic dan halus, sedikit mengangkat perbatasan. Lesi ini capable pertumbuhan perifer dan ekstensi lebar tetapi tidak menjadi invasif pada akhirnya.         
            Pigmented karsinoma sel basal mungkin keliru untuk melanoma, karena jumlah besar melanosit hadir dalam tumor. Mereka juga mungkin bingung dengan keratosis seboroik.
Pengobatan
            Ada beberapa metode pengobatan karsinoma sel basal. Semua mungkin kuratif dalam beberapa lesi, tetapi tidak ada satu metode yang berlaku untuk semua. Fitur khusus dari setiap kanker sel basal harus dipertimbangkan secara terpisah sebelum perawatan yang tepat dapat dipilih. Karena lesi yang paling terjadi pada wajah, estetika dan fungsional hasil pengobatan penting. Namun, pertimbangan yang paling penting adalah terapi apakah atau tidak adalah kuratif. Jika karsinoma sel basal adalah tidak diberantas oleh pengobatan awal, terus pertumbuhan dan invasi jaringan sekitar akan terjadi. Hal ini akan mengakibatkan kerusakan tidak hanya dalam jaringan tambahan tetapi juga dalam invasi tumor ke struktur yang lebih dalam, membuat obat lebih sulit. perawatan yang memadai dari karsinoma sel basal dengan modalitas yang berbeda mencapai angka kesembuhan sekitar  95%.         
            Metode utama perawatan kuretase dan electrodesiccation, eksisi bedah, dan terapi radiasi. Chemosurgery, kemoterapi topikal, dan cryosurgery tidak sering digunakan tetapi mungkin memiliki nilai dalam kasus-kasus yang dipilih.
A.kuretase dan Electrodesiccation 
            Kuretase dengan electrodesiccation adalah metode pengobatan yang biasa untuk luka kecil. Setelah infiltrasi dengan anestesi lokal yang sesuai, lesi dan 2 - untuk 3-mm margin-muncul normal kulit di sekitarnya secara menyeluruh curetted dengan kuret kulit kecil. Luka yang dihasilkan kemudian benar-benar kering dengan unit electrosurgical untuk menghancurkan sel tumor apapun yang tidak mungkin telah dihapus oleh kuret itu. Proses ini kemudian diulang
menyembuhkan yang kedua.Ketika digunakan sebagai pengobatan untuk karsinoma sel basal superfisial, kuretase dan electrodesiccation adalah prosedur sederhana, cepat, dan murah, yang akan menyembuhkan hampir semua luka yang dangkal. Namun, metode pengobatan ini tidak boleh digunakan dalam infiltrasi yang lebih dalam dan jenis lesi morphea. Lesi ini harus ditangani dengan eksisi bedah,terapi sinar-x,atau chemosurgery.   
B.Eksisi bedah          
            Eksisi bedah, mengikuti prinsip-prinsip yang diuraikan sebelumnya dalam bab ini, menawarkan banyak keuntungan dalam pengobatan karsinoma sel basal: (1) Sebagian besar lesi dapat dengan cepat disingkirkan dalam satu prosedur. (2) Setelah eksisi, seluruh lesi dapat diperiksa oleh ahli patologi, yang dapat menentukan apakah tumor telah sepenuhnya dihapus. (3) Deep infiltrasi lesi dapat sepenuhnya disingkirkan, dan tulang rawan dan tulang dapat dihapus jika mereka diserang. (4) Lesi yang terjadi di bekas luka jaringan padat atau di lain buruk vascularized jaringan tidak dapat ditangani oleh kuretase dan pengeringan, terapi radiasi, atau chemosurgery, karena penyembuhan yang miskin. Eksisi dan cakupan flap mungkin merupakan satu-satunya metode untuk perawatan dalam kondisi ini. (5) lesi berulang pada jaringan yang telah terkena jumlah maksimum radiasi yang aman dapat dipotong dan tertutup.           
            Lesi kecil hingga sedang dapat dipotong dalam satu tahap di bawah anestesi lokal. Margin terlihat dan teraba tumor ditandai pada kulit dengan tanda tinta. Lebar eksisi kemudian ditandai 3-5 mm melebihi margin ini. Jika margin dari karsinoma sel basal tidak jelas, luas eksisi harus lebih luas untuk memastikan penghapusan lengkap lesi. Garis-garis irisan ditarik sekitar lesi sebagai lingkaran. jaringan ini dipotong, berhati-hati untuk meninggalkan margin normal-muncul jaringan subkutan di sekitar margin mendalam tumor. Frozen section dapat diperoleh pada saat eksisi untuk membantu dalam menentukan apakah margin tumor-bebas telah diperoleh. Hal ini diminimalkan dengan pengalaman. Lebih baik untuk err on side di sisi mengembalikan jaringan normal dari yang dibutuhkan daripada menanggung risiko termasuk tumor pada marjin. Penutupan luka ini tercapai ke arah ketegangan kulit minimal, biasanya sepanjang garis kulit. Dog-Ear dikeluarkan tepat.  
            Luka akibat eksisi beberapa tumor berukuran sedang dan hampir semua tumor besar mungkin memerlukan untuk rekonstruksi optimal fungsi dan penampilan, penggunaan lokal, regional dan bebas flaps. Ini hampir selalu dapat dilakukan dalam satu tahap.
            Kelemahan eksisi bedah adalah sebagai berikut: (1) pelatihan khusus dan pengalaman yang diperlukan untuk menguasai teknik-teknik bedah. (2) Sedangkan kuret dan pengeringan dapat dilakukan di kantor, eksisi bedah membutuhkan fasilitas khusus. (3) Dalam lesi dengan batas jelas, jumlah yang berlebihan dari normal jaringan mungkin harus dipotong untuk memastikan penghapusan lengkap. (4) Struktur yang sulit untuk merekonstruksi, seperti kelopak mata, ujung hidung, dan bibir, harus dikorbankan ketika mereka secara luas disusupi dan rekonstruksi segera untuk menutup struktur vital ditunjukkan. Untuk mengatasi beberapa keberatan, Mohs tahun 1941 menjelaskan teknik baru yang memungkinkan untuk excisions serial dan pemeriksaan mikroskopis jaringan kimia tetap. perkembangan yang lebih baru telah obviated teknik fiksasi rumit, tetapi masih mungkin diperlukan beberapa jam untuk memindai daerah untuk sel-sel ganas dicurigai. Prosedur ini tetap sangat berguna untuk lesi berulang dan di daerah-daerah di mana preserved maksimal yang diinginkan. Meskipun demikian, tidak ada studi banding prospektif untuk menunjukkan bahwa penghapusan yang disebut mikroskopis tumor dikontrol dengan teknik Mohs, yang berarti eksisi dari lesi dengan review serial pada fresh frozen section, lebih unggul daripada eksisi bedah. Masalah lainnya adalah bahwa tidak ada pengendalian mutu karena dokter excising juga merupakan salah satu yang mengevaluasi slide patologi. Beberapa lesi diobati dengan teknik Mohs memang membutuhkan rekonstruksi sekunder.        
C.X-ray Therapy     
            X-ray therapy seefektif yang lain dalam pengobatan karsinoma sel basal. Keuntungannya adalah sebagai berikut: (1) Struktur yang sulit untuk merekonstruksi, seperti kelopak mata, saluran air mata, dan ujung hidung, dapat dipertahankan bila mereka diserang oleh tetapi tidak hancur karena tumor. (2) margin luas jaringan dapat diobati di sekitar lesi dengan batas kurang jelas untuk menjamin penghancuran ekstensi nondiscernible tumor. (3) mungkin kurang traumatik dari eksisi bedah untuk pasien lanjut usia dengan lesi maju.
(4)Rawat Inap tidak diperlukan.        
            Kerugiannya adalah sebagai berikut: (1) Hanya terlatih, dokter berpengalaman dapat memperoleh hasil yang baik. (2) fasilitas Mahal diperlukan. (3) terapi radiasi yang diberikan tidak benar dapat menghasilkan gejala sisa yang parah, termasuk jaringan parut, dermatitis radiasi, ulkus, dan degenerasi ganas. (4) Di daerah-bantalan rambut, pencukuran bulu akan terjadi. (5) Mungkin sulit untuk mengobati bidang kontur tidak teratur (misalnya, telinga dan saluran pendengaran). (6) perawatan yang berulang-ulang selama 4-6 minggu mungkin diperlukan.
            Terapi sinar-X tidak boleh digunakan pada pasien di bawah usia 40 kecuali dalam keadaan luar biasa, dan tidak harus diulang pada pasien yang telah gagal pada terapi radiasi dimasa lalu.   
3.Karsinoma sel skuamosa  
            Karsinoma sel skuamosa adalah kanker paling umum kedua kulit dalam kelompok-kelompok ras berkulit putih dan kanker kulit yang paling umum dalam kelompok-kelompok ras berpigmen muram. Seperti dengan karsinoma sel basal, sinar matahari adalah faktor penyebab paling umum dalam putih. Lokasi yang paling umum terjadi adalah telinga, pipi, bibir bawah, dan punggung tangan. Faktor penyebab lainnya adalah kimia dan panas membakar,ulkus kronis, Granuloma kronis (tuberkulosis kulit, sifilis), pengeringan sinus, kontak dengan ter dan hidrokarbon, dan eksposur terhadap radiasi pengion. Bila karsinoma sel skuamosa terjadi pada bekas luka bakar, ini disebut ulkus Marjolin.Lesi ini dapat muncul bertahun-tahun setelah terbakar.Ini cenderung agresif,dan prognosis buruk. 
            Karena paparan sinar matahari adalah stimulus terbesar untuk produksi karsinoma sel skuamosa, sebagian besar didahului oleh lesi keratosis aktinik pada area kulit menunjukkan kerusakan kronis. Mereka juga mungkin timbul dari lesi kulit lainnya premalignant dan muncul dari kulit normal.     
            Sejarah alam dari karsinoma sel skuamosa mungkin sangat variabel.Pertumbuhan tterjadi perlahan-lahan, lesi invasif secara lokal tanpa metastasis tumbuh dengan pesat, tumor menyebar luas dengan invasif metastasis . Secara umum, karsinoma sel skuamosa yang berkembang dari keratosis aktinik lebih umum dan tipe perlahan-lahan berkembang, sedangkan mereka yang berkembang dari penyakit Bowen's, erythroplasia dari Queyrat, dermatitis radiasi kronis, bekas luka, dan borok kronis cenderung lebih agresif. Lesi yang timbul dari normal-muncul kulit dan dari bibir,kemaluan,dan daerah dubur juga cenderung menjadi agresif.       
            Pada awalnya karsinoma sel skuamosa biasanya muncul sebagai sebuah plakat, kecil firm atau nodul eritem dengan batas tidak jelas. Permukaan mungkin datar dan halus atau mungkin verrucous. Saat tumor tumbuh, menjadi muncul, karena invasi yang progresif, menjadi tetap ke jaringan sekitarnya. Ulkus dapat terjadi lebih awal atau terlambat, tetapi cenderung muncul lebih awal dalam lesi lebih cepat berkembang. 
            Histologis, sel-sel epitel ganas terlihat meluas ke dalam dermis sebagai massa yang luas, bulat atau slender strands. Dalam karsinoma sel skuamosa keganasan kelas rendah, sel-sel individual mungkin sangat baik dibedakan, mirip sel skuamosa yang matur memiliki jembatan interselular.Keratinisasi mungkin ada, dan lapisan keratinizing sel skuamosa dapat menghasilkan putaran khas "mutiara tanduk." Pada lesi yang sangat ganas, sel epitel mungkin sangat atipikal; angka mitosis abnormal umum; jembatan interselular yang tidak hadir, dan keratinisasi tidak terjadi.Seperti dengan karsinoma sel basal, metode pengobatan yang  memberantas karsinoma sel skuamosa dan menghasilkan estetis dan fungsional yang terbaik dan bervariasi dengan karakteristik dari lesi individu. Faktor-faktor yang menentukan metode pengobatan yang optimal termasuk ukuran, bentuk, dan lokasi tumor serta pola histologis yang menentukan agresivitas tersebut.       
            Pengobatan terdiri dari pembedahan atau iradiasi. Keuntungan dan kerugian dari setiap jenis terapi dibahas di atas. Karena karsinoma sel basal adalah lesi yang relatif tidak agresif yang jarang bermetastasis, kegagalan untuk memberantas lesi dapat menyebabkan hanya dalam kambuh lokal. Meskipun ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan ekstensif lokal, jarang ada ancaman bagi kehidupan. karsinoma sel skuamosa agresif, di sisi lain, dapat bermetastasis ke setiap bagian tubuh, dan kegagalan pengobatan dapat berakibat sangat fatal. Untuk alasan ini, pemberantasan total setiap lesi adalah tujuan penting dari pengobatan.       
            Karena seluruh kejadian bermetastasis kelenjar getah bening relatif rendah, pihak yang paling setuju bahwa reseksi node tidak ditunjukkan dengan tidak adanya teraba kelenjar getah bening regional kecuali dalam kasus karsinoma sangat agresif alat kelamin dan daerah anal.
POSTABLATIVE REKONSTRUKSI    
REKONSTRUKSI KEPALA DAN LEHER.      
            Banyak tumor dibahas dalam Bab 15 membutuhkan eksisi bedah sebagai bentuk utama terapi. Hal ini sering kali melibatkan penghapusan daerah besar jaringan komposit, seperti dasar dari mulut, rahang, sebagian dari mandibula, atau jaringan-bantalan getah bening leher. Rekonstruksi setelah reseksi tersebut bisa sangat menantang dan memerlukan keahlian khusus.     
            Kemajuan penting dalam perawatan lengkap dari pasien dengan kepala atau leher tumor rekonstruksi, biasanya dilakukan dalam pengaturan yang sama. Free flaps dengan teknik mikrovaskuler adalah metode yang paling tepat meskipun mereka membutuhkan tingkat keterampilan tinggi dan memakan waktu. Free flaps yang paling umum digunakan mengikuti prosedur ablatif di kepala dan leher termasuk flap lengan radial untuk muncul kembali di dasar mulut, dan flap fibula komposit, yang meliputi fibula serta kulit untuk merekonstruksi rahang bawah dan lantai mulut . Untuk kerusakan yang lebih besar digunakan,otot rektus abdominis, m. latisimus dorsi, atau flaps muskulokutaneus lainnya juga telah membantu. Untuk rekonstruksi pharyngoesophageal, baik flap tabung radial lengan bawah atau jejunum free adalah yang paling sukses.        
            Tidak ada dua reseksi bedah untuk tumor di kepala dan leher yang identik, kunci untuk pengobatan yang efektif adalah perencanaan pra operasi. Kemungkinan luas reseksi, daerah yang akan memerlukan pra-atau terapi radiasi pasca operasi, insisi dan penutup diciptakan oleh pembedahan leher, dan daerah donor tersedia semua harus dinilai dengan hati-hati. Jaringan terikat pada pasokan darah yang memadai harus digunakan untuk memastikan awal dan penyembuhan kedap air di mulut dan oropharynx, di bidang cedera radiasi, dan lebih dari logam atau implan alloplastic lainnya.      
            Kegunaan flaps muskulokutaneus di kepala dan leher adalah sternokleidomastoid, platysma, muscle, pectoralis mayor, dan otot m. latisimus dorsi. Kegunaan flaps kulit aksial dapat diperoleh dari dahi, deltopektoralis, dan daerah cervicohumeral. Saat ini flaps tidak cukup atau tidak tersedia untuk kebutuhan rekonstruksi pasien, transfer jaringan bebas harus digunakan. Banyak flaps dengan lokasi donor dapat diterima exist.Fibula dan iliaka crest memberikan flap osteocutaneous sangat berguna dalam rekonstruksi mandibula. Lengan bawah dan daerah scapular juga lokasi yang bagus untuk komposisi free flaps. Penyembuhan yang cepat,dengan radiasi,jikaperlu,mungkin harus dimulai secepat mungkin satu bulan setelah operasi.          
REKONSTRUKSI PAYUDARA  
            Rekonstruksi payudara wanita setelah mastektomi menjadi hal umum di Amerika Serikat sebagai teknik baru telah tersedia dan lebih banyak perempuan telah menjadi sadar akan pilihan ini. Kebanyakan operator asuransi sekarang membayar untuk prosedur ini sebagai bagian dari pengobatan untuk kanker payudara. Bahkan wanita dengan cacat yang signifikan di dinding dada anterior sebagai akibat dari mastektomi radikal dan terapi radiasi dapat menjalani operasi rekonstruktif jika mereka calon dinyatakan sesuai. 
            Sebagai modalitas untuk pengobatan bedah kanker payudara telah berubah, sehingga memiliki aspek rekonstruktif. The mastektomi radikal diubah, yang mempertahankan otot pectoralis mayor dan minor tetap ada, menjadi standar sejauh kekambuhan lokal yang bersangkutan. Lumpektomi diikuti oleh iradiasi, awalnya mencoba untuk tumor yang relatif kecil, kini telah diperluas untuk tumor yang lebih besar dan dengan demikian dapat mengakibatkan distorsi cukup besar dan cekungan di payudara  yang diobati. Cacat ini juga, memerlukan rekonstruksi. Baru-baru ini, ada peningkatan penggunaan kulit-sparing mastektomi.
            Melalui akses lubang kunci yang dibuat oleh pengangkatan puting dan areola, ahli bedah oncologic menghapus seluruh jaringan kanker payudara, dalam beberapa kasus diikuti oleh biopsi sentinel node atau sampling aksilaris melalui sayatan aksilaris terpisah. Dengan menyimpan sebagian besar kulit payudara, rekonstruksi gundukan payudara difasilitasi dan hasil estetika yang baik diperoleh. 
            Metode rekonstruksi termasuk penggunaan implan saline atau expanders dan flap untuk cakupan seperti flap m. latisimus dorsi atau melintang rektus abdominis muskulokutaneus (TRAM)flap untuk rekonstruksi autologus.
            Setelah mastektomi, penempatan implan yang sederhana biasanya tidak memuaskan kecuali di beberapa pasien dengan payudara kontralateral yang relatif kecil.Implan biasanya ditempatkan di posisi submuscular, memanfaatkan sisa otot pectoralis mayor dan kadang-kadang  otot serratus anterior untuk cakupan yang memadai. Hal ini menghasilkan, rekonstruksi dan tidak mensimulasikan butiran air mata "lunak" tampilan payudara normal. Bahkan ketika kulit yang memadai telah disimpan setelah mastektomi kulit-hemat, penempatan implan yang tidak memuaskan karena tingkat tinggi karena komplikasi nekrosis kulit kulit di atasnya tersimpan, yang menyebabkan eksposur implan. Ketika melakukan sebuah rekonstruksi langsung dengan implan setelah kulit-sparing mastektomi, adalah lebih baik untuk transpose otot m. latisimus dorsi untuk memberikan lapisan flap untuk implan sehingga jika ada nekrosis kulit dari kulit-sparingmastektomi,implant tidak akan terkena.
            Penggunaan expanders kulit juga merupakan metode yang populer rekonstruksi payudara. Sebuah bungkusan terisi sebagian silikon dengan katup yang terpisah dimasukkan di bawah kulit dada dan otot, dan pada interval waktu selama jangka waktu 6 minggu sampai 3 bulan kantong semakin meningkat dengan garam percutaneously. expander ini meningkat setidaknya 25% lebih dari volume yang dikehendaki. Sebuah periode waktu sekitar 3 bulan-dianjurkan sebagai masa tunggu untuk mencegah “fenomena recall” yang merupakan penyusutan yang mungkin terjadi setelah pengangkatan expander seperti itu diganti dengan implan permanen. Kelemahan dari metode ini termasuk langka terjadinya perluasan kulit yang mencembung, yang dapat menyebabkan gundukan, payudara yang keras bulat; perlunya untuk operasi kedua, dan masalah dengan infeksi, deflasi, eksposur prosthesis, kulit dan kadang-kadang nekrosis ketika ekspansi terlalu cepat.          
            Flap myocutaneous latissimus dorsi adalah yang paling sering digunakan untuk rekonstruksi payudara dengan implan sebuah. Unit myocutaneous diuraikan dengan sebuah pulau melintang kulit sehingga bekas luka akan melintang dan ditutupi oleh bra tersebut. Unit ini membebaskan sepenuhnya kecuali untuk penyisipan tersebut pada humerus, sehingga melestarikan pedikel neurovaskular. Ini adalah ditransposisikan sebagai pendulum melalui dinding dada anterior. Bagian superior dari m. latisimus dorsi adalah dijahit ke otot pectoralis utama dan tepi bawah dijamin ke tutup kulit lebih rendah jauh di bawah akan mencapai. Implan tersebut kemudian dimasukkan, yang telah di flap oleh m. latisimus dorsi inferior dan oleh dua lapisan otot superior-yaitu m. latisimus dorsi dan pectoralis utama.Island  kulit digunakan secara keseluruhan, jika perlu,deepithelialized secara tepat, hanya mempertahankan bagian kulit yang diperlukan. Metode ini sangat cocok untuk pasien yang tidak memiliki sejumlah besar kulit perut, relatif tipis, dan tidak keberatan dengan penggunaan implan, yang kadang-kadang bahkan mungkin dimasukkan dalam payudara berlawanan dalam upaya untuk mencapai simetri.     
            Flap tranversa rektus abdominis myocutaneus(TRAM) berdasarkan pembuluh darah epigastrika telah berhasil digunakan untuk menyediakan jaringan yang memadai sehingga implan yang tidak diperlukan dalam merekonstruksi payudara. Ini adalah metode yang paling serbaguna dari rekonstruksi di bahwa seseorang dapat meraih banyak jaringan yang diperlukan untuk mencocokkan payudara berlawanan dan kontur dan posisi ini untuk mensimulasikan bentuk serta ukuran payudara berlawanan.Insisi dilokasi donor mirip dengan suatu operasi Abdominoplasty sepanjang perut bagian bawah. Metode rekonstruksi menghasilkan payudara yang paling normal dan alami dalam penampilan dan rasa, tetapi memerlukan waktu operasi lebih lama serta waktu yang lebih lama di rumah sakit.    
            Pada beberapa pasien, payudara (berlawanan non-kanker) dapat diubah untuk lebih sesuai dengan payudara direkonstruksi. Sebuah payudara yang hipertrofik dapat dikurangi, dan payudara mungkin ptotic yang ditinggikan.           
            Kompleks puting-areola juga dapat direkonstruksi, dan karena rekonstruksi lebih alami saat ini, sebagian besar pasien menerima tahap kedua dalam proses rekonstruksi. Disarankan bahwa kanker payudara direkonstruksi pada operasi awal dan bahwa payudara berlawanan bisa diubah (jika perlu) sehingga operasi kedua akan terdiri dari rekonstruksi kompleks puting-areola bersama dengan sentuhan apapun diperlukan untuk mencapai simetri . Dengan cara ini posisi, simetris dari puting dan areola dapat dicapai. Teknik saat ini untuk rekonstruksi puting menggunakan flaps bersebelahan dari daerah tempat putting diposisikan, mengambil variabel lemak yang mendasari jika TRAM flap telah digunakan kulit dan jumlah yang lebih kecil dari jaringan subkutan jika flap m. latisimus dorsi digunakan. Untuk areola, adalah lebih baik untuk tato itu, sehingga menghindari kebutuhan untuk cangkokan kulit, yang di masa lalu diambil dari pangkal paha. Kadang-kadang, baik yang baru diciptakan serta areola normal kontralateral perlu harus dibuat tato yang sangat mirip.  
            Mastektomi profilaksis total dilakukan pada beberapa pasien. Indikasi untuk prosedur ini termasuk risiko tinggi kanker di payudara berlawanan, misalnya, sejarah keluarga yang kuat dari ibu-terutama kanker payudara dan saudara perempuan dengan kanker payudara premenopause bilateral. Skrining gen untuk kanker payudara (BRCA1) tersedia, tetapi tes ini mahal dan tidak ada studi jangka panjang yang memverifikasi utilitas klinis.           
            Perlu ditekankan bahwa mastektomi profilaksis dan rekonstruksi tidak harus tersedia sebagai sebuah prosedur kosmetik. Luka dan cacat kontur di daerah sensitif dapat mengakibatkan masalah implan mungkin penting.        
REKONSTRUKSI EKSTREMITAS BAWAH  
            Mungkin salah satu daerah yang paling sulit untuk menyediakan cakupan luka dan penutupan adalah ekstremitas bawah, khususnya kaki dan daerah distal kaki. Lemah dan tidak stabil cangkokan kulit atau buruk vascularized flaps kulit lokal atau lintas-kaki dulu jaringan hanya tersedia untuk pelaburan dari bagian tubuh. Ketika segmen besar tulang terpapar atau hilang atau bila infeksi telah menjadi mapan, ini cangkokan atau flaps sering tidak memadai dan amputasi adalah jalan satu-satunya. Penggunaan flaps muskulokutaneus dan free flap telah meningkatkan cakupan dibawah kaki.           
            Secara umum, masalah luka di tungkai bawah, pergelangan kaki, dan kaki melibatkan cedera tulang, seperti patah tulang pergelangan kaki senyawa atau distal tibia. Insisi dan sekrup logam dan piring yang terkait dengan reduksi terbuka dan fiksasi fraktur dapat menyebabkan jaringan parut meningkat dan membuat cakupan yang lebih sulit. Luka lain yang membutuhkan rekonstruksi avulsion hilangnya kulit kaki, tumit, atau satu-satunya kehilangan kaki dan stasis vena iskemik atau kulit.         
            Pengobatan tergantung pada besarnya kerugian jaringan dan kedalaman luka. Luka yang cukup ekstensif di sekitar lutut dan upper third of the leg tersebut dapat ditutup dengan flap otot (biasanya medial) gastrocnemius dan cangkok kulit split-tebal.Sepertiga tengah kaki tersebut dapat ditutup dengan cara yang sama oleh otot soleus dalam banyak kasus.Defek soft tissue sepertiga tengah dan distal lebih sulit untuk merekonstruksi. Meskipun ada otot-otot kecil yang berakhir pada tendon di kaki, seperti brevis peroneus, fleksor halusis longus, dan otot ekstensor digitorum, mereka hanya dapat memberikan jangkauan yang terbatas. Jika ada penerima yang cocok sisa arteri di kaki, cakupan lebih baik umumnya disediakan oleh free flap otot seperti otot gracilis untuk cacat kecil dan menengah atau latissimus dorsi atau otot rektus abdominis untuk cacat lebih besar. 
            Sebagian besar daerah tumit atau telapak kaki sulit untuk menggantikan karena kulit di daerah ini secara khusus dibangun untuk menanggung berat tubuh tanpa pemotongan.Free Flaps otot muncul dengan cangkokan kulit dapat digunakan, tetapi sensasi protektif hilang. Penggunaan free flaps kulit neurovaskular aksial, seperti flap paha inferior glutealis dan tutup deltoideus, dapat membantu menyediakan perlindungan dengan sensasi tertentu. Neurosensory flaps-dan terutama flap sural distal didasarkan pada salah satu perforator septocutaneous lebih rendah dari aspek lateral kaki dan disuplai oleh arteri sural, yang menyertai saraf sural-telah digunakan untuk melapisi cacat di sekitar pergelangan kaki dan tumit. Prosedur memberikan kulit yang baik dan fasia untuk daerah menahan beban seperti tumit, tapi biasanya tidak menyediakan sensibilitas protektif.           
            Segmen defect tibia mungkin bisa direkonstruksi dengan bone graft,jika gap terlalu lebar,free bone flap seperti contralateral fibula atau Krista iliaka.Dan juga bisa untuk merekonstruksi soft tissue defek dan kemudian rekontruksi bony gap dengan teknik osteogenesis distraction(Ilizarov bone ransport).        
            Osteomyelitis tibia atau tulang di kaki dapat merusak dan sering tak terkendali. Mungkin karena vascularity yang kurang di daerah itu, bahkan pengobatan antibiotik jangka panjang sering gagal untuk mengendalikan infeksi tulang di kaki. Baru-baru ini, pengobatan efektif untuk infeksi bedah tulang telah dikembangkan. pembedahan tulang adalah debrided dan ditutup dengan flap otot mikrovaskuler bebas seperti gracilis atau otot rektus abdominis. Rupanya, otot jaringan dengan suplai darah yang sangat baik tidak hanya mencakup tulang  tetapi membantu pertahanan alami dalam mengendalikan infeksi. Antibiotik juga digunakan, tetapi juga flap otot-vascularized tampaknya menjadi faktor penentu dalam pengendalian infeksi. Bone graft dapat ditambahkan kemudian jika diperlukan. Untuk fraktur tibialis yang mana ada cedera tulang segmental ke jaringan lunak, kombinasi dari sistem transportasi tulang Ilizaroff dan cakupan dengan sebuah microvaskular free flap otot telah menggantikan yang keefektif dalam segmen tulang sampai 6 cm. Pengangkutan tulang metode Ilizaroff terdiri dari melakukan osteotomy kortikal proksimal ke lokasi cedera dan kemudian menerapkan alat pengalih perhatian, yang pada efek memperpanjang tulang 1 mm per hari dengan penyesuaian sekrup yang tepat.        
Pressure Sore            
Pressure sore-sering kurang tepat disebut luka baring atau ulkus dekubitus-adalah contoh lain dari masalah luka yang sulit yang dapat diobati dengan operasi plastik.pressure sore umumnya terjadi pada pasien yang terbaring di tempat tidur dan mampu atau tidak mau mengubah posisi; pasien yang tidak dapat mengubah posisi karena dituang atau alat, dan pasien yang tidak memiliki sensasi di daerah yang tidak bergerak walaupun mereka mungkin dapat berjalan. Penyebab dari luka pada pasien ini adalah nekrosis iskemik akibat tekanan berkepanjangan terhadap jaringan lunak diatasnya tulang. Ada juga beberapa bukti bahwa faktor lokal di kulit denervated predisposisi pressure sore karena ada atrofi kulit dan jaringan subkutan.          
            Tidak adanya refleks pelindung normal harus diberikan untuk kompensasi. Pencegahan jelas merupakan pengobatan terbaik untuk luka tekanan.Sarana dan peralatan harus baik empuk, dan titik tekanan atau rasa sakit harus lega. Terbaring di tempat tidur pasien harus beralih ke posisi baru setidaknya setiap dua jam. Kasur air dan udara, bantalan kulit, dan bantal busa dapat membantu meringankan tekanan namun tidak sering mengganti untuk mengubah posisi. Pengenalan sistem flotasi tempat tidur, yang mendistribusikan tekanan merata melalui area permukaan yang besar, telah sangat membantu dalam manajemen pasien. Tekanan pada kulit setiap saat kurang dari tekanan pengisian kapiler, menghindari masalah banyak iskemik. Paraplegics tidak harus duduk dalam satu posisi selama lebih dari dua jam. Hati-hati pemeriksaan harian harus dibuat untuk eritema, tanda awal dari cedera iskemik.Daerah erythematous  harus dibebaskan dari tekanan semua. Penggunaan rangsangan listrik, biomaterial, dan faktor pertumbuhan modalitas luka untuk mempercepat perbaikan,tetapi hasilnya variabel.            
            Setelah nekrosis tekanan ditetapkan, penting untuk menentukan apakah yang mendasari jaringan seperti lemak dan otot terpengaruh, karena mereka jauh lebih mungkin dibandingkan kulit menjadi nekrotik. Sebuah ulkus kulit kecil dapat menjadi manifestasi dari suatu daerah yang jauh lebih besar dari kerusakan di bawah ini. Jika daerah tidak terlalu luas dan jika infeksi dan abses akibat bakteri eksternal atau hematogenous yang tidak hadir, jaringan nekrotik mungkin akan digantikan dengan jaringan parut. Lanjutan tekanan tidak hanya akan mencegah jaringan parut tetapi juga akan memperpanjang cedera. Sebuah scar permukaan atau kulit mungkin mencakup abses yang signifikan.      
            Jika tekanan rasa nyeri kecil dan noninfected, aplikasi agen untuk pengeringan luka dan penghapusan tekanan semua daerah dapat penyembuhan terlambat. Luka yang meluas ke tulang jarang sembuh tanpa operasi. Luka yang terinfeksi harus debrided untuk membersihkan jaringan. Tujuan pada operasi adalah untuk debride jaringan devitalized, termasuk tulang, baik-vascularized jaringan lunak. Semua jaringan asli yang membentuk ulkus harus dipotong.        
            Ketika status gizi pasien dan kondisi umum kesehatan yang optimal, cakupan definitif dapat dilakukan. Cakupan biasanya dicapai dengan otot, muskulokutaneus, atau, kadang-kadang, sebuah flap aksial. Yah otot-vascularized muncul untuk membantu mengontrol kontaminasi bakteri. Flaps otot yang digunakan untuk luka baring lebih umum adalah sebagai berikut: latae lebih besar trokanter-tensor fasciae; iskium-gracilis, gluteus maximus, atau paha belakang; maximus sakrum-gluteus. Kadang-kadang, adalah mungkin untuk menyediakan sensibilitas ke daerah tekanan sakit dengan flap innervated dari atas tingkat paraplegia. Contoh yang paling umum adalah tensor fasciae latae flap dengan saraf yang terdapat kutaneus lateral femoral dari L4 dan L5 yang digunakan untuk menutupi iskiadika. Jarang, sebuah flap interkostalis innervated dari dinding abdomen dapat digunakan untuk menutup sebuah sakrum . Sayangnya upaya untuk memberikan sensibilitas pelindung dengan flaps tidak memiliki hasil yang baik.Teknik perluasan jaringan tidak harus menjadi pengobatan operasi utama ulkus dekubitus, namun dapat digunakan dalam kasus-kasus sulit dimana jaringan yang tersedia tidak cukup untuk menutup luka.         
            Pasca operasi, donor dan daerah penerima harus tetap bebas dari tekanan selama 2-3 minggu untuk memungkinkan penyembuhan yang lengkap. Hal ini menempatkan permintaan yang signifikan di daerah tubuh yang mungkin sama-sama berisiko atau mungkin sudah memiliki area breakdown. Penggunaan tempat tidur udara-fluidized telah sangat membantu situasi tersebut.Meskipun padding baik yang disediakan oleh flaps muskulokutaneus, kekambuhan pressure sore masih merupakan masalah besar, karena situasi yang menyebabkan kerusakan yang biasanya masih ada.Pencegahan luka bahkan lebih penting bagi para pasien.         

BEDAH ESTETIKA             
            Operasi estetika merupakan bagian integral dari operasi plastik. Bahkan, kedua istilah telah menjadi hampir identik meskipun operasi estetika hanyalah salah satu band dalam spektrum yang luas. Meningkatkan minat dan rasa ingin tahu tentang hasil khusus di bagian dari tuntutan peningkatan layanan dengan populasi yang menua tetapi juga dari pengembangan lebih diprediksi, langgeng, dan teknik yang lebih aman. Sejumlah spesialis dokter bedah plastik selain juga telah dilakukan dan memberikan kontribusi untuk operasi plastik. Seorang ahli bedah yang terampil dapat melakukan operasi kosmetik tersebut aman dan dengan manfaat yang maksimal kepada pasien.    
            Seleksi pasien mungkin sama pentingnya dengan faktor-faktor lainnya. Tidak semua pasien adalah kandidat yang baik untuk prosedur estetika, dan operasi tersebut kontraindikasi pada orang lain. Umur atau kesehatan umum pasien miskin mungkin menjadi alasan untuk menunda atau menghindari prosedur murni elektif. Dua faktor utama lainnya harus dipertimbangkan. Faktor pertama adalah kelayakan anatomi prosedur. Dapatkah perubahan dibuat berhasil dan aman? Teknik terbaik yang akan mencapai tujuan? Faktor kedua adalah make up psikologis pasien. Apakah pasien sepenuhnya memahami sifat dari prosedur yang diusulkan dan risiko dan konsekuensi? Apakah harapan pasien realistis? Kosmetik perubahan dalam penampilan umumnya tidak akan menyimpan perkawinan gagal, membantu untuk mendapatkan pekerjaan baru, atau substansial memperbaiki stasiun seseorang dalam hidup, dan orang-orang dengan harapan tersebut tidak harus menjalani operasi estetika. Bedah harus ditunda untuk orang mengalami stres berat, seperti yang berhubungan dengan perceraian, kematian orang yang dicintai,atau periode lainnya ketidakstabilan emosional.    
            Calon ideal untuk operasi kosmetik adalah orang dewasa atau orang dewasa muda yang memiliki gagasan yang realistis dari apa yang harus diselesaikan, bukan di bawah tekanan dari orang lain untuk menjalani operasi yang dilakukan, dan tidak mengharapkan perubahan besar dalam hubungan interpersonal atau karier potensial berikut operasi. kepuasan pribadi adalah alasan valid untuk mencari perbaikan estetika.     
            Prosedur estetik lebih umum yang dibahas di bawah. Beberapa prosedur melibatkan koreksi masalah fungsional serta dan karenanya tidak selalu dianggap sebagai prosedur murni kosmetik.
Rhinoplasty
            Bedah perubahan struktur hidung yang dilakukan untuk menghilangkan obstruksi jalan napas (biasanya sekunder terhadap trauma) dan untuk membentuk kembali hidung karena karakteristik yang tidak diinginkan, seperti punuk punggung menonjol, bulat atau terkulai tip, atau ukuran terlalu besar.Ada sering merupakan kombinasi dari masalah.         
            Prosedur umumnya dilakukan melalui sayatan intranasal. Kulit hidung biasanya sementara dibebaskan dari thin yang mendasarinya dan kerangka kartilaginosa, sehingga kerangka dapat diubah oleh removal, penataan ulang, atau pembesaran tulang atau tulang rawan. Kulit kemudian redraped atas dasar baru. Septum hidung dan turbinate rendah juga dapat diubah untuk mendirikan kembali jalan napas terbuka. Sebuah pemahaman yang lebih baik dari fisiologi hidung telah memungkinkan ahli bedah untuk memperbaiki disfungsi katup internal dengan memasukkan penyebar grafts-sering mengikuti modifikasi dari radix tulang hidung. Penyebar cangkokan adalah potongan kecil dari tulang rawan septum ditempatkan di samping dan di bawah tulang rawan lateral atas. Mereka melayani untuk membuka katup internal agak sama adalah sebagai"breathe easy"eksternal yang dimanfaatkan oleh atlet. 
            Pembedahan dapat dilakukan dengan bius lokal atau umum, baik dalam kasus, vasoconstrictors topikal dan injeksi dan agen anestesi umum digunakan. Rawat Inap mungkin atau mungkin tidak ditunjukkan. Nasal packing sering digunakan untuk hemostasis dan dukungan dari mukosa hidung selama penyembuhan awal, sebagaimana Insisi biasanya hanya minimal dijahit dengan benang absorbable. Eksternal splints hidung ditempatkan untuk mengontrol bengkak dan memberikan perlindungan, terutama jika osteotomy tulang hidung dilakukan.Pemulihan membutuhkan 10-14 hari sebelum mereda ecchymosis paling pembengkakan dan periorbital, namun, beberapa bulan sering diperlukan sebelum benar-benar kembali normal sensasi,dan semua menyelesaikan pembengkakan.
            Prosedur operasi hidung sangat lazim dilakukan, umumnya cukup aman, dan biasanya efektif. Komplikasi meliputi perdarahan, jaringan parut internal, kambuh obstruksi saluran udara, dan penyimpangan dari kontur. Infeksi jarang terjadi kecuali dengan menggunakan implan hidung alloplastic.        
RHYTIDECTOMY (Facelift)        
            Gabungan efek gravitasi, paparan sinar matahari, dan kehilangan elastisitas akibat penuaan mengakibatkan berbagai tingkat keriput dan berkurangnya kekenyalan kulit sepanjang pipi, rahang, leher, dan tempat lain di daerah wajah. Alam ini tanda-tanda penuaan dapat dihapus untuk sebagian besar oleh prosedur facelift. Tidak semua keriput dapat dihilangkan, namun; mereka di dahi, sekitar mata, di daerah nasolabial, dan sekitar bibir tidak signifikan diperbaiki tanpa prosedur tambahan.        
            Rhytidectomy adalah prosedur utama yang membutuhkan luas Insisi tersembunyi di kulit kepala dan di depan dan di belakang telinga dan kadang-kadang di wilayah submental. Operasi seperti pertama terdiri dari membebaskan kulit dan kemudian memanjang dan resuturing seperti yang ditarik cephalad dan lateral. Hal ini memberikan tampilan seperti topeng dan tidak wajar. Dalam beberapa tahun terakhir, ada perubahan yang signifikan dalam konsep prosedur facelift, sehingga sekarang terdiri dari elevasi dari jaringan-khususnya lunak rahang dan bantalan lemak malar-ke mana mereka pada usia muda, memberikan lebih menonjol ke tulang pipi dan garis rahang yang lebih baik melukiskan. Merusak kulit dilakukan hanya untuk mendekati jaringan lunak yang akan diangkat, dan kelebihan kulit sekarang dihapus dan reapproximated tanpa ketegangan. Pendekatan ke wajah pertengahan telah memberikan lebih alami dan abadi hasil dan menyediakan sebuah tipe tiga-dimensi restorasi jaringan lunak, memberikan penampilan yang lebih muda.    
            Untuk leher ganda,kulit dibebaskan luas di atas leher dari rahang sampai ke hyoid yang dilakukan, dan otot lemak diatasnya platysmal dihapus baik oleh penyedotan atau langsung dengan gunting. The platysma sendiri diperketat lateral serta terpusat untuk memberikan efek mirip dengan tempat tidur gantung yang akan memberikan leher lebih pasti dan sudut rahang.    
            Saluran digunakan terutama di leher, serta melingkar untuk melindungi rias wajah dan memberikan tekanan ringan selama penyembuhan. Pengenalan prosedur aspirasi lemak (liposuction) telah diadaptasi ke leher tetapi tidak dianjurkan untuk wajah karena akan menghasilkan garis normal ("rel kereta api demarkasi"). Pada pasien yang tepat, sedot lemak di leher tidak memberikan definisi yang baik kepada rahang dan dagu dan substansial dapat memperbaiki penampilan dagu ganda.           
            Baik bius lokal atau umum dapat digunakan untuk ini sering panjang (3-4 jam) prosedur. Vasoconstrictors lokal secara rutin digunakan.Komplikasi meliputi hematoma, mengelupaskan kulit, luka-luka cabang dari saraf saraf wajah atau lebih besar aurikularis, bekas luka, dan asimetri.Tanda-tand apenuaan kemudian sering kambuh.         
Endoskopi
            Endoskopi telah menjadi bagian integral dari operasi plastik, terutama untuk prosedur yang melibatkan wajah atau payudara. Endoskopi yang lebih kecil sekarang digunakan serta metode yang berbeda untuk mencapai suatu bidang optik selain yang dikehendaki oleh distensi dari rongga alam dengan cairan atau gas. Di wajah dan di payudara, rongga optik biasanya diperoleh dengan tractioning kulit dengan lift sesuai atau jahitannya.     
            Endoskopi telah paling efektif untuk dahi, di mana ia telah menggantikan irisan mahkota yang pergi dari telinga ke telinga, mengupas kulit kepala ke rims supraorbital. Dengan alat endoskopi, dahi angkat menjadi operasi fisiologis lebih dalam satu membebaskan kulit dahi di tingkat subperiosteal, membagi periosteum di tepi supraorbital dan kemudian menghapus depressors dari alis (procerus dan otot-otot yang corrugator di glabella wilayah), sehingga memungkinkan otot frontalis untuk bertindak terlindung untuk mengangkat alis. Kunci untuk prosedur ini tampaknya pembagian periosteum, yang dengan sendirinya membebaskan alis dan mengangkat mereka setidaknya 50-10 mm. Selain itu, pembuangan otot glabellar tampaknya memperbaiki dengan cara yang berlangsung kerutan vertikal di wilayah glabella. Untuk suspensi dari alis ditinggikan, metode yang berbeda telah menganjurkan yang mencakup jaringan lunak untuk penahan tulang, penggunaan sekrup sementara di tengkorak serta miniplates, atau, paling sederhana, dengan menyediakan traksi eksternal terikat di antara pokok dengan benang nilon. Tampaknya bahwa hanya diperlukan untuk mempertahankan bahwa elevasi untuk waktu singkat (3-5 hari) sampai periosteum yang berlaku kembal ipada tingkat yang lebih tinggi.           
            Endoskopi juga telah secara efektif digunakan untuk melakukan angkat midface, dan prosedur ini berlaku untuk pasien yang lebih muda dimana tidak ada kelebihan kulit wajah atau leher dan dimana bekas luka akan menarik.         
            Endoskopi juga digunakan untuk payudara-khususnya untuk penyisipan implan payudara di submammary atau subpectoral melalui sayatan aksilaris. Sebuah endoskopi yang terpasang pada sudut kanan retractor memungkinkan visualisasi sempurna dari rongga di mana implan harus dimasukkan, dan memungkinkan pengembangan saku inferior ke-dan jika perlu di bawah-flip submammary dan juga pembagian yang lebih rendah bagian dari asal otot pectoralis utama dari sternum untuk memungkinkan penyisipan implan saline dan untuk menyediakan pembelahan diterima. instrumen yang tepat untuk pembedahan serta hemostasis telah dikembangkan untuk prosedur ini, yang baru-baru ini telah mendapatkan popularitas.
BLEPHAROPLASTY
            Blepharoplasty melibatkan pemindahan kulit berlebihan dari atas dan kelopak mata bawah dan penghapusan lemak menonjol periorbital yang kendur melalui septa orbital. Hal ini dilakukan sendiri atau sebagai bagian dari prosedur facelift.Insisi dibuat di atas kelopak sebelumnya yang kulit sekitarnya berlebihan yang dihapus. Sebuah insisi subciliary umumnya digunakan dalam kelopak yang lebih rendah. The orbicularis oculi otot dapat diubah jika diperlukan. Kompartemen lemak periorbital dibuka, dan menonjol lemak akan dihapus. Besarnya kulit berlebihan pada tutup bawah adalah diukur, dan kulitnya resected. jahitan eksternal digunakan.Minimal atau tidak berpakaian diperlukan.     
            Anestesi lokal dalam bentuk lidokain dengan epinefrin biasanya memadai. Pembengkakan dan mereda ecchymosis dalam 7-10 hari, dan jahitannya diangkat dalam 3-4 hari.
            Komplikasi meliputi perdarahan, pembentukan hematoma, kista inklusi epidermis, ectropion, dan asimetri. Pasien biasanya puas dengan hasilnya. Pengulangan adalah jauh lebih sedikit dari masalah dari pada dengan prosedur facelift.             
            Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi perubahan dalam konsep prosedur blepharoplasty. Untuk flap bagian atas, terdiri dari mengubah ptosis karena baik gangguan atau peregangan mekanisme m. levator. Hal ini dapat dikoreksi oleh penyirapan mekanisme m. levator dengan jahitannya.           
            Konsep kedua adalah berhubungan dengan otot orbicularis, yang terganggu saat melakukan blepharoplasty tradisional. Dalam upaya untuk menghindari cedera apa pun ke otot orbicularis, penghapusan subconjunctival lemak telah menganjurkan dan terutama berlaku untuk pasien muda dengan lemak hernia bawaan. Pendekatan subconjunctival juga digunakan dalam hubungannya dengan laser, yang memiliki efek pengencangan kulit lebih rendah dan tutup ameliorating periorbital kerutan.    
            Namun, perubahan yang paling penting dalam konsep blepharoplasty adalah pengakuan bahwa gravitasi kulit penutup, yang berbeda dari kulit pipi, telah menurun di bawah tepi infraorbital. Dengan prosedur midface, kulit tutupnya akan dipulihkan ke posisi muda yang di atas tepi infraorbital, sehingga mengharuskan pada kesempatan penghapusan hanya kulit dan pengetatan otot orbicularis yang terluka dan tak terpisahkan.           
MAMMOPLASTY
            Selain prosedur yang terkait dengan kanker payudara, operasi dari payudara wanita umumnya dilakukan untuk salah satu alasan berikut ini: untuk meningkatkan ukuran payudara (mammoplasty augmentasi), atau untuk mengangkat payudara (mastopexy). Augmentasi, mengangkat dari payudara, dan koreksi asimetri hampir selalu dilakukan untuk alasan kosmetik. Pengurangan hipertrofi payudara mungkin, namun, dilakukan untuk alasan fungsional, karena payudara seperti itu dapat menyebabkan nyeri punggung dan nyeri bahu, dan ketidaknyamanan karena alur dari tali bra.         
Augmentasi Mammoplasty  
            Dalam prosedur untuk augmentation dari payudara, kantong silikon diisi dengan larutan garam, udara, atau kombinasi dari garam dan udara ditempatkan di bawah jaringan payudara di submammary atau pesawat subpectoral. Insisi tersembunyi dalam margin periareolar, daerah lipat inframammary, atau aksila. Pembedahan kemudian dilakukan di atas atau di bawah otot pectoralis utama, dan implan diletakkan di saku dibuat. Saluran tersebut tidak berlaku umum, dan tekanan dressing yang diterapkan. Subpectoral plane lebih disukai oleh ahli bedah untuk mammoplasty pembesaran karena tidak mengganggu mamografi, tetapi tidak mengharuskan pembagian bagian bawah asal otot pectoralis besar sampai kira-kira 3:00 dalam hubungannya dengan puting untuk menyediakan cleavage yang adekuat.            
            Prosedur ini dapat dilakukan secara rawat jalan dengan anestesi lokal, meskipun ini mungkin tidak memuaskan ketika implan subpectoral digunakan. Anestesi umum sering digunakan untuk prosedur augmentasi. Meskipun kepuasan pasien sangat baik dalam banyak kasus, tingkat signifikan contracture kapsuler tetap menjadi masalah di sekitar 10%. Scar jaringan di sekitar implan dapat variabel bahkan pada pasien yang sama. Pengendalian proses ini sulit meskipun lingkungan terbaik untuk penyembuhan disediakan (yaitu, implan yang tepat digunakan, infeksi dikendalikan, perdarahan tidak ada, puing-puing dihapus, dan gerakan dibatasi). Implant ditempatkan di posisi subpectoral tampaknya terkait dengan tingkat yang lebih rendah dari contracture kapsuler dan deformitas lebih berat jika contracture terjadi. Implan saline deflasi terjadi pada tingkat 1% pertahun. komplikasi lain termasuk hematoma, infeksi, paparan implan, deflasi atau pecahnya implan, asimetri payudara, dan bekas luka eksternal. fungsi payudara dan sensasi biasanya tidak diubah dengan cara apapun      Gel silikon digunakan sebagai bahan implan selama 30 tahun. Meskipun hal ini baru-baru ini menjadi kontroversial, tidak ada bukti ilmiah yang pasti bahwa gel silikon adalah karsinogenik atau yang menghasilkan jenis penyakit kolagen. Bahkan, sekarang ada bukti yang cukup untuk menjamin sebagai zat yang aman, namun demikian penggunaannya pada saat ini terbatas pada status penelitian.         
Mastopexy
            Mastopexy merupakan prosedur yang biasa digunakan untuk koreksi payudara kendur atau ptotic. Meskipun beberapa payudara berkembang secara ptotic, sebagian besar kasus disebabkan oleh relaksasi jaringan penuaan normal, gravitasi dan atrofi setelah kehamilan dan menyusui. Tidak jelas apakah dari bra menggunakan sebuah mengubah proses ini dengan cara apapun yang signifikan. Tingkat cacat didefinisikan oleh hubungan areola ke lipatan inframammary dan arah puting. Sebuah payudara ptotic akan memiliki puting yang di bawah garis inframammary dan menunjuk kearah jari-jari kaki.    
            Koreksi bisa dilakukan dengan pengurangan simultan atau augmentasi. Sebuah sayatan harus dilakukan di sekitar areola, dan jaringan payudara itu sendiri adalah terimbrikasi atau, lebih baik lagi, sebuah flap inferior berbasis jaringan payudara dirancang dan ditempatkan di bawah bagian superior sisa payudara dan di atas otot besar pectoralis, melayani sebagai autoaugmentation sebagai salah satu kolom payudara membawa lateral bersama-sama. Prosedur ini memberikan efek yang lebih tahan lama dari sekadar mengurangi kulit amplop. Upaya melakukan koreksi lebih kekal dari ptosis dari payudara melalui sayatan periareolar, yang menurunkan jaringan parut tersebut, telah termasuk membungkus payudara dengan bahan buatan seperti jala polyglycolic atau, lebih baru, dengan membungkusnya sekitar dengan segmen otot pectoralis mayor.Meskipun demikian, jaringan parut yang signifikan dapat terjadi, terutama di sekitar sayatan periareolar.             
            Anestesi umum biasanya diperlukan, dan pemulihan dari mastopexy dapat berlangsung 7-10 hari. Komplikasi meliputi perdarahan, infeksi, kehilangan jaringan, diubah sensasi atau hilangnya fungsi dari puting dan daerah areolar, bekas luka, dan asimetri payudara.
Kepuasan pasien dengan hasil sering tidak sebesar dengan prosedur lainnya. Kepuasan sering tergantung pada seberapa baik pasien siap untuk menerima luka yang dihasilkan.
Reduction Mammoplasty       
            Reduksi mammoplasty mirip dengan mastopexy, karena hampir semua payudara hipertrofik adalah ptotic dan harus diangkat selama koreksi. Pembesaran dapat terjadi selama pubertas atau di kemudian hari. payudara besar-besaran bisa menjadi cacat yang signifikan untuk pasien.Meskipun berbagai teknik telah dikembangkan untuk pengurangan payudara, hampir semua memerlukan pedicle untuk membawa areola puting ke posisi baru dan irisan circumareolar serta sayatan T terbalik di bawah areola. Dalam gigantomastia, puting-areola sering dihapus karena cangkok ketebalan penuh bebas dan posisi tepat. Sebagian besar jaringan dihapus dari pusat dan kutub bawah payudara.         
            Reduksi mammoplasty vertikal telah menimbulkan bunga baru-baru ini cukup besar karena penurunan jumlah jaringan parut. Hal ini dapat dilakukan melalui irisan yang dibuat circumferentially sekitar areola dan kemudian sayatan vertikal yang meluas dan kadang-kadang sedikit di bawah inframammary flip. Reseksi dari jaringan payudara dilakukan dari bawah maupun dari aspek lateral payudara. kerutan yang cukup pada kulit terjadi dalam upaya untuk menghindari "T-ing off" sayatan di inframammary flip, tapi pleating kulit biasanya menyelesaikan selama minggu. anestesi umum hampir selalu diperlukan karena pembedahan cukup besar, namun kehilangan darah dapat diminimalkan dengan menggunakan epinefrin sebagai agen vasoconstricting. Transfusi jarang ditunjukkan, dan pascaoperasi saluran sering tidak digunakan.Prosedur ini dapat dilakukan secara rawat jalan. . Transfusi dapat diindikasikan serta operasi saluran air dan rumah sakit selama beberapa hari.
walaupun masalah dengan kehilangan puting-areola, perdarahan, infeksi, asimetri payudara, dan jaringan parut dapat terjadi; para wanita pada umumnya di antara yang paling puas dan menghargai pasien.
ABDOMINOPLASTY & PROSEDUR ESTETIKA LAIN       
            Prosedur lain biasanya digolongkan sebagai estetika yang Abdominoplasty untuk menghilangkan kelebihan jaringan dari trunk bawah, paha, dan lengan atas. Pasien dengan jaringan kendur karena faktor usia, kehamilan, operasi perut beberapa, atau penurunan berat badan yang signifikan biasanya kandidat yang baik untuk prosedur kontur tubuh. Bedah dapat menguntungkan pasien dengan setoran kadang-kadang berlebihan terisolasi lemak di bawah kulit perut bagian bawah, di paha (lipodistrofi trochanterica), atau di tempat lain. Kasus obesitas khas umumnya,tidak setuju dengan koreksi cacat kontur. 
            Abdominoplasty biasanya melibatkan penghapusan sebuah elips besar kulit dan lemak ke dinding perut bagian bawah. Pemotongan dilakukan pada bidang yang sama sampai dengan batas kosta. Para angkatan laut dibatasi dan kiri di tempat. Setelah tutup perut bagian atas ditarik ke sayatan suprapubik, kelebihan kulit dan lemak yang dipotong. Fasia dari garis tengah dinding perut dapat plicated dan dengan demikian diperketat. adalah umbilikus exteriorized melalui insisi di tutup pada tingkat yang tepat, dan luka di atas saluran ditutup dengan sayatan panjang pada umumnya di garis miring atau W bentuk tepat di atas os pubis dan keluar ke area di bawah puncak iliaka anterior (disebut bikini line).    
 Komplikasi melibatkan darah atau serum koleksi di bawah flap, infeksi, kehilangan jaringan, dan bekas luka lebar. Hasil umumnya sangat baik, dengan kepuasan pasien yang sangat baik dalam kasus-kasus yang dipilih dengan benar.            
            Berbagai prosedur bedah telah dirancang untuk menghilangkan kelebihan kulit dan lemak dari lengan atas, pantat, dan paha. Sayangnya, hampir semua prosedur ini mengakibatkan jaringan parut yang signifikan, dan mungkin ada kesulitan dalam mencapai kelancaran transisi antara titik akhir dari perubahan kontur dan jaringan normal. Penggunaan alat hisap dipasang dengan cannulas yang tepat untuk menghilangkan kelebihan lemak simpanan lokal telah menyebar luas. Hal ini jelas, bahwa seleksi pasien dan bijaksana penggunaan sedot lemak yang diperlukan untuk menghindari komplikasi, termasuk hipovolemia akibat kehilangan darah, pembentukan hematoma, sloughs kulit, dan waviness dan depresi di lokasi operasi. Digunakan dengan kebijaksanaan, liposuction dapat menawarkan definisi ke daerah perut, panggul, paha, dan pantat.  
SUCTION-ASSISTEDLIPECTOMY
            Suction-assisted lypectomy, atau sedot lemak, kini telah menjadi prosedur kosmetik yang paling umum dilakukan di Amerika Serikat. Seperti saat ini dipraktekkan, ia terdiri dari infiltrasi larutan ringer laktat dengan penambahan 1 mg epinefrin per 1000 mL Ringer's dan 250 mg lidokain-yang pertama untuk memberikan vasokonstriksi dan lidokain untuk menyediakan sejumlah anestesi dan dengan demikian mengurangi kedalaman anestesi umum. Beberapa ahli bedah melakukan seluruh operasi dengan anestesi lokal, mengharuskan penggunaan lidokain jumlah yang lebih besar.       
            Setelah solusi telah menyusup cukup untuk menghasilkan bengkak, sebuah kanul kecil diperkenalkan melalui insisi kecil dan pengisapan diterapkan baik dengan jarum atau dengan mesin penyedot. Lemak yang telah diperbesar oleh injeksi dislodges solusi tumescent mengganggu mudah dan lebih cepat daripada pembuluh darah dan saraf.            
            Lipectomy suction-assisted adalah efektif dalam menghilangkan benjolan abnormal di seluruh tubuh, terutama di trochanters atau perut dan panggul, tetapi tidak dianggap sebagai teknik pengurangan berat badan. Prosedur ini aman bila dilakukan oleh dokter bedah yang terlatih menghargai sterilitas dan ruang operasi dilengkapi memadai. Keselamatan dalam penggunaan hingga 35 mg lidokain per kilogram telah ditetapkan oleh studi klinis. Meskipun kematian telah dilaporkan dengan suction-dibantu lipectomy-yang hampir tidak dapat diterima dalam prosedur-sepenuhnya pilihan mereka karena embolisasi paru, perforasi usus, atau infeksi berat pada dinding abdomen. Untungnya, korban telah nyata menurun sejak American Society of Ahli Bedah Plastik dan Rekonstruksi didirikan pedoman keselamatan yang memerlukan penyedotan tidak melebihi 5.000 mL pada pengaturan dan bahwa prosedur yang dikombinasikan harus hati-hati dilakukan.     
            Komplikasi lipectomy hisap-dibantu termasuk penyimpangan dari kontur, dimpling, dan, jarang,infeksi lokal pada titik-titik pintu masuk.Ultrasonic liposuction, eksternal dan internal, juga telah menganjurkan.Liposuction Eksternal ultrasonik memiliki efek pijat untuk membubarkan            solusi tumescent disusupi. liposuction Internal, di sisi lain, mencairkan lemak dengan energi ultrasonik, yang menghasilkan panas, sehingga ini perlu diencerkan lemak harus menyedot dengan peralatan standar penyedotan. Masalah dengan liposuction ultrasonik termasuk pembentukan seroma, kebutuhan untuk portal lebih besar dari pintu masuk, kemungkinan membakar kulit jika kanul tanpa sengaja menyentuh kulit, dan, yang lebih penting, masalah dengan nyeri pasca operasi karena mungkin untuk demyelinization dari saraf sensorik sebagai efek dari energi ultrasonik.       
TELANGIECTASIAS (Vena Spider)       
            Bila tidak ada jejak dari varicosities primer atau sekunder, telangiectasias paling, atau spider veins, dipandang sebagai masalah kosmetik. Namun, salah satu harus menyadari bahwa dalam beberapa kasus spider veins mungkin merupakan indikasi insufisiensi katup dalam vena. Faktor-faktor yang mungkin berperan dalam pembentukan pembuluh laba-laba termasuk venostasis dengan laju alir menurun karena atony dinding vena, vena peradangan kronis, pengaruh hormonal,atau kompresi vena pada katup saphenofemoral.           
            Pengobatan spider veins adalah dengan sclerosing agen, yang mungkin mencakup salin hipertonik,tetradecyl natrium,dan hydroxypolyethoxydodecan (Sclerovein).
Agen ini disuntikkan langsung ke dalam pembuluh laba-laba dengan tujuan menciptakan kerusakan intimal yang akan mengakibatkan fibrosis dan pemusnahan lumen.Teknik ini sederhana dan efektif, tetapi ketika agen sclerosing extravasates mungkin menghasilkan necroses kulit permukaan.           
PUSTAKA  
Disarikan dari current surgical diagnosis and treatment

No comments:

Post a Comment